Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Banjir Besar Landa Australia Barat Laut, Warga Diangkut Helikopter

Ahad 08 Jan 2023 16:35 WIB

Red: Esthi Maharani

 Banjir merendam sejumlah kawasan Australia barat laut

Banjir merendam sejumlah kawasan Australia barat laut

Foto: Diego Fedele/AAP Image via AP
Hujan deras tersebut dipicu oleh sisa badai tropis Ellie yang muncul pekan lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, SYDNEY - Helikopter militer mengangkut ratusan orang dari permukiman yang dilanda banjir di Australia barat laut, kata pejabat setempat, Ahad (8/1/2023). Banjir merendam sejumlah kawasan dan air terlihat "sejauh mata memandang", kata Menteri Layanan Darurat Australia Barat Stephen Dawson kepada pers di Perth.

Bencana alam itu terjadi setelah hujan deras mengguyur Kimberley, kawasan berpenduduk jarang di negara bagian yang luasnya setara California tersebut. Hujan deras tersebut dipicu oleh sisa badai tropis Ellie yang muncul pekan lalu.

Baca Juga

"Air ada di mana-mana," kata Dawson.

Dia menambahkan masyarakat di Kimberley mengalami banjir besar "sekali dalam 100 tahun". Bencana ini tercatat sebagai yang terburuk dalam 100 tahun sejarah Australia Barat. Di beberapa lokasi, banjir terentang sepanjang 50 km, katanya.

Bencana itu muncul setelah Australia bagian timur sering dilanda banjir dalam dua tahun terakhir akibat fenomena cuaca La Nina. Beberapa daerah timur telah mengalami empat banjir besar sejak tahun lalu akibat La Nina, yang sering membawa curah hujan tinggi.

Kota Fitzroy Crossing, daerah permukiman berpenduduk sekitar 1.300 jiwa, menjadi salah satu zona bencana yang paling terdampak. Bantuan terpaksa diangkut lewat udara karena jalan-jalan terendam banjir. Di seberang Kimberley, di mana sekitar separuh penduduknya adalah keturunan Aborigin, 233 korban banjir telah dievakuasi, kata pihak berwenang.

Badan Meteorologi mengatakan pada Ahad bahwa hujan telah mereda saat badai tersebut bergerak ke arah timur ke Northern Territory. Namun, badan itu memperingatkan bahwa "banjir besar pemecah rekor" terus terjadi di Kimberley.

"Banyak jalan tak bisa dilalui dan banyak permukiman kini terisolasi," kata badan tersebut di situs webnya.

Ketinggian air Sungai Fitzroy mencapai 15,81 meter pada Rabu, melampaui rekor 13,95 meter pada 2002, kata juru bicara badan itu. Otoritas bencana negara bagian telah memperingatkan warga di permukiman kecil lain tentang permukaan air yang meningkat di kawasan itu, yang mencakup kota peristirahatan Broome, sekitar 1.240 km utara Perth.

Meskipun skala kerusakan akibat banjir sulit diperhitungkan, pihak berwenang memperkirakan upaya pemulihan akan butuh waktu berbulan-bulan. Perdana Menteri Anthony Albanese pada Sabtu menyebut banjir itu "menghancurkan" dan berjanji memberikan bantuan pemerintah federal.

Pesawat Angkatan Pertahanan Australia (ADF) dikerahkan untuk membantu masyarakat yang terdampak banjir, dan helikopter Chinook diterbangkan untuk mengangkut warga, kata pihak berwenang, Sabtu.

Lima helikopter ADF akan mulai dioperasikan di Kimberley pada Kamis, kata juru bicara ADF.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA