Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Negara-Negara Musilm Usulkan Ban Lengan Anti Islamofobia di Piala Dunia

Sabtu 10 Dec 2022 08:14 WIB

Rep: Alkhadeli Kurnialam/ Red: Muhammad Hafil

Negara-Negara Musilm Usulkan Ban Lengan Anti Islamofobia di Piala Dunia. Foto: Seorang pekerja publik berjalan di depan dinding yang menunjukkan ilustrasi maskot Piala Dunia FIFA Qatar 2022 mendatang La

Negara-Negara Musilm Usulkan Ban Lengan Anti Islamofobia di Piala Dunia. Foto: Seorang pekerja publik berjalan di depan dinding yang menunjukkan ilustrasi maskot Piala Dunia FIFA Qatar 2022 mendatang La

Foto: AP/Eugene Hoshiko
Ban lengan anti islamofobia di Piala Dunia diusulkan negara-negara Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, DOHA–Maroko menjadi negara Arab pertama yang mencapai perempat final Piala Dunia pada saat Qatar menjadi tuan rumah di ajang sepak bola tersebut.

Kesempatan ini yang ingin digunakan beberapa pejabat di Qatar untuk meningkatkan kesadaran akan diskriminasi yang dihadapi oleh orang-orang Muslim.

Baca Juga

Sebuah desain ban tangan, telah diperoleh oleh Sky News yang menampilkan kata-kata 'Tidak ada tempat untuk Islamofobia' dan menampilkan pola Keffiyeh Palestina. Desain ini diusulkan pejabat Qatar untuk menjadi ban kapten untuk Arab Saudi atau Maroko.

"Sebelum dimulainya turnamen, Qatar, dan beberapa tim mayoritas Muslim lainnya, sedang dalam diskusi lanjutan mengenai apakah para pemain dapat mengenakan ban lengan untuk meningkatkan kesadaran akan gerakan Islamofobia yang berkembang,"kata seorang pejabat senior Qatar dilansir dari Sky News, Jumat (9/12/2022).

"Ketika proposal ban kapten akhirnya didiskusikan dengan FIFA, mereka diberitahu bahwa itu melanggar peraturan FIFA dan tidak akan diizinkan,"tambahnya.

"Tim menerima keputusan tersebut tetapi kecewa karena masalah penting seperti ini, yang berdampak negatif terhadap jutaan Muslim di seluruh dunia, tidak diberikan platform selama Piala Dunia pertama yang diselenggarakan di wilayah mayoritas Muslim,"tambahnya lagi.

FIFA mengatakan tidak mengetahui proposal apa pun dan tidak menyediakan siapa pun untuk wawancara. Perselisihan mengenai ban lengan lainnya mendominasi menjelang pembukaan Piala Dunia bulan lalu.

FIFA mengancam hukuman jika Inggris dan Wales bergabung dengan orang Eropa lainnya yang mengenakan pakaian yang menampilkan 'One Love' - untuk secara halus menarik perhatian pada undang-undang anti-LGBT Qatar.

FIFA mengusulkan berbagai slogan seperti 'Tidak untuk Diskriminasi' dan pesan tidak jelas seperti "Bawa Gerakan".

Tidak memakai ban kapten 'Tidak ada tempat untuk Islamofobia' adalah kesempatan yang terlewatkan untuk Piala Dunia ini, kata seorang pria kepada kami.

"Saya pikir itu sesuatu yang sangat bagus, karena apa yang orang pikirkan tentang Islam sangat buruk di seluruh dunia," kata Yusef, seorang pilot dari Jeddah, Arab Saudi.

"Jadi sebenarnya sesuatu yang baik bahwa orang benar-benar mengubah pikiran mereka dan. itu adalah ide yang sempurna,"tambahnya.

Tapi Yazeed, penggemar Muslim lainnya, menganggap FIFA benar karena menolak hak tim untuk memilih slogan untuk ban lengan. "Ini adalah cara terbaik untuk menjaga semuanya tetap fokus pada olahraga secara keseluruhan," katanya.

“Terlepas dari perbedaan yang terjadi di dunia, Anda hanya bersenang-senang menonton pertandingan. Jadi jika ada gangguan, seluruh tujuan Piala Dunia akan salah arah. Anda di sana untuk permainan, Anda di sana untuk suasana. Tinggalkan politik di luar permainan,"tambahnya. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA