Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Sebagian Data iCloud Kini Bisa Dienkripsi End-to-end

Jumat 09 Dec 2022 23:58 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah

Apple telah lama mengutamakan keamanan dan privasi pelanggan.

Apple telah lama mengutamakan keamanan dan privasi pelanggan.

Foto: Ubergizmo
Enkripsi end-to-end kian persulit peretas data.

REPUBLIKA.CO.ID, BOSTON -- Sebagai bagian dari dorongan privasi yang sedang berlangsung, Apple mengatakan sekarang akan menawarkan enkripsi end-to-end untuk hampir semua data yang disimpan penggunanya dalam sistem penyimpanan berbasis cloud globalnya. Hal itu akan mempersulit peretas, mata-mata, dan lembaga penegak hukum untuk mengakses informasi pengguna yang sensitif.

Apple telah lama mengutamakan keamanan dan privasi pelanggan. Layanan komunikasi iMessage ke Facetime-nya dienkripsi sepenuhnya dari end-to-end dan terkadang berselisih dengan lembaga penegak hukum, termasuk FBI, karena penolakannya untuk membuka kunci perangkat.

Baca Juga

Tetapi hampir semua yang dicadangkan pelanggan dari jarak jauh menggunakan layanan iCloud Apple, termasuk foto, video, dan obrolan, belum dilindungi oleh enkripsi. Itu membuatnya jauh lebih mudah bagi penjahat, mata-mata- dan penyelidik kriminal dengan perintah pengadilan- untuk melakukannya.

Tidak lagi. Celah yang dimiliki penegak hukum untuk mendapatkan data iPhone sekarang akan sangat dipersempit.

Apple, yang berbasis di Cupertino, California, tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai waktu pengumuman dan masalah lainnya. FBI juga tidak segera menanggapi permintaan komentar melalui email.

Pakar keamanan dunia maya telah lama berpendapat bahwa upaya penegak hukum untuk melemahkan enkripsi dengan pintu belakang adalah tindakan yang keliru karena secara inheren akan membuat internet kurang dapat diandalkan dan lebih berbahaya. Tahun lalu, Apple mengumumkan, kemudian menarik diri setelah banjir keberatan, rencana untuk memindai iPhone untuk foto-foto pelecehan seksual anak.

“Di mana Apple ragu-ragu tentang penggelaran fitur enkripsi tahun lalu, sekarang rasanya mereka telah memutuskan untuk menghentikan langkah,” kata profesor kriptografi Johns Hopkins, Matthew Green, di Twitter.

Pengumuman enkripsi Apple menawarkan apa yang disebut perusahaan Perlindungan Data Tingkat Lanjut, yang harus dipilih oleh pengguna perangkatnya. Ia menambahkan Pencadangan iCloud, Catatan, dan Foto ke kategori data yang sudah dilindungi oleh enkripsi end-to-end di cloud, termasuk kesehatan data dan password.

"Tidak termasuk dalam skema enkripsi iCloud adalah email, kontak, dan item kalender karena mereka harus beroperasi dengan produk dari vendor lain," tulis Apple dalam pernyataan.

Dikatakan Perlindungan Data Lanjutan untuk iCloud akan tersedia untuk pengguna Amerika Serikat (AS) pada akhir tahun dan mulai diluncurkan ke seluruh dunia pada awal 2023.

Dalam sebuah posting blog, Apple mengatakan "peningkatan keamanan untuk data pengguna di cloud lebih dibutuhkan dari sebelumnya," mengutip penelitian yang mengatakan pelanggaran data meningkat lebih dari tiga kali lipat selama delapan tahun terakhir.

Produk teknologi lain yang sudah menawarkan enkripsi end-to-end termasuk aplikasi perpesanan paling populer di dunia, WhatsApp, dan Signal, aplikasi komunikasi yang dihargai oleh jurnalis, pembangkang, aktivis hak asasi manusia, dan penjual data sensitif lainnya.

Apple mengumumkan beberapa fitur keamanan canggih lainnya pada Rabu, termasuk yang ditujukan untuk jurnalis, aktivis hak asasi manusia, dan pejabat pemerintah yang “menghadapi ancaman digital luar biasa” — seperti dari spyware tanpa klik. Disebut Verifikasi Kunci Kontak iMessage, yang secara otomatis akan mengingatkan pengguna kepada penyadap yang berhasil memasukkan perangkat baru ke iCloud mereka melalui pelanggaran.

Pada Juli, Apple mengumumkan fitur opsional baru yang disebut Mode Penguncian yang dirancang untuk melindungi iPhone dan produk lainnya dari gangguan dari peretas yang didukung negara dan spyware komersial. Apple mengatakan pada saat itu percaya lapisan perlindungan ekstra akan berharga untuk target serangan peretasan yang diluncurkan oleh kelompok yang didanai dengan baik. Pengguna dapat mengaktifkan dan menonaktifkan mode penguncian sesuka hati.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA