Thursday, 11 Rajab 1444 / 02 February 2023

Gagal ke Semifinal World Tour Finals, Apri/Fadia Bersyukur

Jumat 09 Dec 2022 20:15 WIB

Red: Muhammad Akbar

Ganda putri Indonesia Apriyani Rahayu (kiri) dan Siti Fadia Silva Ramadhanti (kanan) melakukan selebrasi dengan membuat lambang ?love? usai mengalahkan ganda putri China Zhang Shu Xian/Zheng Yu pada babak final Malaysia Open di Axiata Arena, Kuala Lumpur, Malaysia, Ahad (3/7/2022). Pasangan Apriyani/Fadia berhasil menjadi juara setelah menang atas pasangan China dengan skor 21-18, 12-21, 21-19.

Ganda putri Indonesia Apriyani Rahayu (kiri) dan Siti Fadia Silva Ramadhanti (kanan) melakukan selebrasi dengan membuat lambang ?love? usai mengalahkan ganda putri China Zhang Shu Xian/Zheng Yu pada babak final Malaysia Open di Axiata Arena, Kuala Lumpur, Malaysia, Ahad (3/7/2022). Pasangan Apriyani/Fadia berhasil menjadi juara setelah menang atas pasangan China dengan skor 21-18, 12-21, 21-19.

Foto: ANTARA/Humas PBSI
Menurut Apriyani, bisa tampil di BWF World Tour Finals merupakan capaian luar biasa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Ganda putri Indonesia Apriyani Rahayu/Siti Fadia Silva Ramadhanti tetap bersyukur meski kalah dan gagal melaju ke babak semifinal BWF World Tour Finals 2022 di Bangkok, Thailand, Jumat (9/12).

Menurut Apriyani, bisa tampil di BWF World Tour Finals merupakan capaian yang luar biasa apalagi dia bersama Fadia baru dipasangkan awal tahun ini.

Kebersamaan selama setahun ini, kata Apri, cukup untuk mengetahui level dan kualitas permainan mereka di antara pasangan-pasangan top dunia.

“Kami sudah tahu level kami sudah di mana. Jadi ke depan kami harus fokus kepada diri sendiri bagaimana caranya untuk mau menang di setiap turnamen.”

“Tapi tetap saya bersyukur dengan perjalanan kami sejauh ini bahkan bisa sampai bermain di World Tour Finals," ujar Apriyani melalui keterangan tertulis PBSI di Jakarta.

Apriyani/Fadia takluk dari pasangan China Chen Qing Chen/Jia Yifan 16-21, 16-21 pada laga terakhir grup.

Satu kemenangan yang mereka raih pada pertandingan pembuka tidak cukup membawa juara Singapore Open 2022 itu melaju ke semifinal.

Meski kalah, Apri/Fadia merasa sudah memberikan kemampuan terbaik, tetapi Chen/Jia memang lebih siap.

“Hasilnya memang belum maksimal tapi saya dan Kak Apri sudah mencoba mengeluarkan seluruh kemampuan kami namun memang harus diakui lawan lebih siap dan bermain aman hari ini," ungkap Fadia.

Meski demikian, Fadia tetap bersyukur bisa mendapat kesempatan tampil di BWF World Tour Finals dan bersaing dengan tujuh pasangan terbaik lainnya.

Hal itu menjadi pengalaman berharga dan pembelajaran dalam menghadapi kompetisi tahun depan.

“World Tour Finals pertama bagi saya adalah sebuah pengalaman berharga. Bertanding melawan pemain top-top dunia dengan format yang berbeda dari biasanya menjadikan pembelajaran penting untuk lebih baik tahun depan," ucapnya.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA