Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Pembangunan Kantor MUI Jatim Ditargetkan Rampung November 2023

Jumat 09 Dec 2022 14:04 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Nashih Nashrullah

Peletakan batu pertama pembangunan Gedung MUI Jatim, Kamis (8/12/2022). Tampak Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa didamping Wagub Emil Dardak, Ketua MUI Jatim KH Mutawakkil Alallah dan Ketua PWNU Jatim, KH Marzuki Mustamar.  Pembangunan Kantor MUI Jatim Ditarget Rampung November 2023

Peletakan batu pertama pembangunan Gedung MUI Jatim, Kamis (8/12/2022). Tampak Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa didamping Wagub Emil Dardak, Ketua MUI Jatim KH Mutawakkil Alallah dan Ketua PWNU Jatim, KH Marzuki Mustamar. Pembangunan Kantor MUI Jatim Ditarget Rampung November 2023

Foto: Harian Republika
Pembangunan kantor MUI Jatim akan menggunakan dana APDB

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA – Dewan Pengurus Majelis Ulama Indonesia (DP MUI) Jatim memulai pembangunan kantor dan telah melaksanakan peletakan batu pertama atau ground breaking di Jalan Raya Wisma Pagesangan, Surabaya. 

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, mengatakan pembangunan Gedung MUI tersebut merupakan salah satu ikhtiar untuk membangun peradaban Islam dan mewujudkan perdamaian dunia. 

Baca Juga

"Sekaligus, sebagai upaya membangun seluruh pergerakan ulama di Jatim supaya menjadi referensi serta kontribusi keilmuan bagi kemaslahatan masyarakat. Mengingat besarnya jumlah dan kedalaman keilmuan ulama Jawa Timur," kata Khofifah dalam keterangannya, Jumat (9/12/2022). 

Lahan yang digunakan untuk pembangunan Gedung MUI adalah aset Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan luas mencapai 3.045 meter persegi. 

Khofifah menyampaikan, untuk pembangunan gedung tersebut telah disiapkan anggaran sebesar Rp 50 miliar. Khofifah pun meminta agar pekerjaan pembangunan yang dianggarkan melalui APBD 2023 segera dilakukan lelang, sehingga nyambung langsung dengan pembangunan pondasi yang sekarang dilakukan.  

"Dana pembangunan tersebut bersumber dari P-APBD 2022 sebesar Rp6 miliar dan APBD Pemprov Jatim 2023 sebesar Rp44 miliar," ujarnya. 

Khofifah menjelaskan, sekitar dua tahun lalu, dirinya baru mengetahui MUI Jatim belum memiliki kantor yang representatif. 

Dimana kantor lama sangat terbatas aksesnya karena berada di sebuah gang. Belum lagi lahan parkir yang tersedia hanya cukup untuk dua mobil saja, ditambah potensi banjir saat musim hujan. 

"Kemudian kita koordinasi di titik mana kira-kira yang memungkinkan dan representatif. Titik ini ditemukan Ketua MUI Jatim Kyai Mutawakkil Alallah," kata Khofifah. 

Khofifah menginstruksikan, usai fondasi terpasang, bisa segera dilanjutkan pada proses pembangunan. Secara teknis, metode penetapan status aset milik daerah untuk dioperasikan oleh pihak lain (MUI) yang pelaksanaannya dengan mempedomani Permendagri nomor 19 tahun 2016 tentang Pedoman Pengelolaan Barang Milik Daerah antara lain ditindaklanjuti dengan perjanjian antara Pemprov Jatim dengan MUI Jatim. 

"Agar setelah pondasi selesai bisa langsung dibangun seutuhnya agar sesuai target September paling lama November 2023 sudah selesei," ujarnya. 

Baca juga: Pernah Benci Islam hingga Pukul Seorang Muslim, Mualaf Eduardo Akhirnya Bersyahadat 

Ketua MUI Jatim, KH Hasan Mutawakkil Alallah, menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya pembangunan gedung MUI Jatim yang sepenuhnya didukung oleh Pemprov Jatim. 

Proyeksi ke depan, kata dia, gedung tersebut nantinya akan menjadi pusat pergerakan para ulama di Jatim untuk menjaga, mengamankan, mengamalkan, dan mempertahankan hukum-hukum Allah SWT di bumi pertiwi. 

Dirinya pun menceritakan bagaimana MUI pernah nomaden hingga punya kantor sendiri meskipun aksesnya cukup sulit. "Mudah-mudahan proses pembangunan kantor ini berjalan dengan lancar dan dapat memberikan manfaat serta maslahat, meningkatkan kehidupan serta mensejaterahkan umat," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA