Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Jackie Chan Bahas Rencana Garap Rush Hour 4

Jumat 09 Dec 2022 11:52 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Aktor laga Jackie Chan mengaku sedang membicarakan penggarapan Rush Hour 4.

Aktor laga Jackie Chan mengaku sedang membicarakan penggarapan Rush Hour 4.

Foto: EPA
Dalam Rush Hour 4, Jackie Chan beradu akting dengan Chris Tucker.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jackie Chan akan kembali beraksi dengan film laga kocaknya. Ia mengaku sedang dalam proses pembahasan untuk produksi film "Rush Hour 4.

"Kami sedang berbicara tentang bagian 4 sekarang," kata Chan saat menghadiri Red Sea Film Festival, Arab Saudi, Kamis (8/12/2022) waktu setempat, dilansir Deadline.

Baca Juga

Chan juga mengatakan akan segera bertemu dengan sutradara filmnya untuk membahas soal naskah. Namun, Chan tidak menyebutkan siapa yang akan menjadi sutradara para seri keempat.

Tiga versi Rush Hour sebelumnya disutradarai oleh Brett Ratner. Sampai saat ini, belum diketahui kemungkinan Ratner akan melanjutkanya lagi.

Ratner belum menyutradarai film sejak 2014. Pada November 2017, tujuh wanita, termasuk aktris Olivia Munn dan Natasha Henstridge, menuduh sineas tersebut melakukan pelecehan dan pelanggaran seksual.

Chan membintangi tiga film Rush Hour antara tahun 1998 dan 2007 bersama komedian dan aktor Chris Tucker. Waralaba tersebut mengikuti kisah seorang inspektur Hong Kong yang bekerja sama dengan petugas LAPD untuk menyelesaikan serangkaian kejahatan internasional.

Rush Hour asli meraup 244 juta dolar di seluruh dunia untuk New Line Cinema dan mengukuhkan Chan sebagai bintang laga berbahasa Inggris. Namun, Chan mengatakan bahwa dia mengharapkan film itu meledak di box office, dan dia telah berencana untuk keluar dari Hollywood untuk selamanya karena kurangnya peran menarik yang dia terima.

"Saya mencoba berkali-kali untuk pergi ke Hollywood, tetapi setelah itu, saya mengatakan tidak ada lagi Hollywood karena bahasa Inggris saya tidak bagus, mereka bukan budaya saya, mereka tidak menyukai aksi semacam ini," ujarnya.

Chan berkata bahwa dia hanya menerima naskah tentang detektif Asia Timur di Amerika. Namun, dia sangat ingin mengembangkan usaha kreatifnya saat mendapat tawaran tersebut.

"Manajer saya bilang lihat, ada skrip, dan itu disebut Rush Hour. Saya bilang tidak, polisi Hong Kong? Saya tidak akan melakukannya. Dia berkata Jackie, kenapa kamu tidak mencoba terakhir kali. Saya bilang oke, ini yang terakhir kali," kata Chan.

Setelah film pertama dirilis, Chan mengatakan dia menerima telepon dari Ratner dan Tucker, yang berkata, "Bung, kami sukses besar. Kami dapat 70 juta di akhir pekan pertama."

"Bagi saya, saya tidak menghitung berapa 70 juta itu. Saya tidak tahu box office. Saya hanya tahu itu pasti sukses. Kemudian mereka membuat bagian 2 dan 3," ujarnya..

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA