Saturday, 6 Rajab 1444 / 28 January 2023

Dua Anggota Polisi Masih Dirawat di RS Akibat Ledakan Bom Bandung

Jumat 09 Dec 2022 00:24 WIB

Red: Nur Aini

Pengendara melintas di depan Mapolsek Astana Anyar,  Jalan Astana Anyar, Kota Bandung, Kamis (8/12/2022). Markas Kepolisian Sektor (Mapolsek) Astana Anyar ditutupi pagar seng pascaledakan bom bunuh diri yang terjadi pada Rabu (7/12/2022). Selain itu, seluruh pelayanan di Mapolsek Astana Anyar dialihkan sementara ke Polrestabes Bandung. Republika/Abdan Syakura

Pengendara melintas di depan Mapolsek Astana Anyar, Jalan Astana Anyar, Kota Bandung, Kamis (8/12/2022). Markas Kepolisian Sektor (Mapolsek) Astana Anyar ditutupi pagar seng pascaledakan bom bunuh diri yang terjadi pada Rabu (7/12/2022). Selain itu, seluruh pelayanan di Mapolsek Astana Anyar dialihkan sementara ke Polrestabes Bandung. Republika/Abdan Syakura

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Sebanyak sembilan korban dari total 11 korban sudah bisa dipulangkan

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Aswin Sipayung mengatakan hingga Kamis ada dua anggota polisi yang masih dirawat akibat ledakan bom di Polsek Astanaanyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12/2022) lalu. Menurutnya dua anggota polisi itu dirawat di Rumah Sakit Immanuel Bandung.

Sedangkan sembilan orang korban dari total 11 korban itu sudah bisa dipulangkan ke rumahnya masing-masing dengan status berobat jalan. "Yang meninggal dunia, anggota kita (Aiptu Anumerta Sofyan), akan diberikan santunan ke keluarganya dari Asabri yang rencananya hari ini," kata Aswin di Polrestabes Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (8/12/2022).

Baca Juga

Dari kejadian itu, ia telah memerintahkan seluruh anggotanya untuk menyambangi masyarakat setiap wilayah hingga tingkat rukun tetangga untuk mengantisipasi adanya cikal bakal aksi terorisme seperti yang terjadi sebelumnya. "Untuk kegiatan preventif, kita meningkatkan patroli di setiap wilayah," kata Aswin.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Ibrahim Tompo mengatakan dua anggota polisi itu masih dirawat karena mengalami luka yang lebih fatal dibandingkan korban-korban lainnya yang sudah dipulangkan. "Dia ada luka di betis dan juga di lengan, karena kondisinya dianggap lebih fatal, sehingga dilakukan pemeriksaan dan perawatan di rumah sakit," kata Ibrahim.

Selain itu, dia mengatakan seorang warga sipil perempuan bernama Nur Hasanah yang menjadi korban pun sudah dipulangkan ke kediamannya dengan status berobat jalan. Menurutnya Nur Hasanah tidak mengalami luka yang cukup serius. "Sempat dilakukan perawatan kepada yang bersangkutan, dan kemarin dikembalikan," kata Ibrahim.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA