Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Amanah

Kamis 08 Dec 2022 20:01 WIB

Red: Agung Sasongko

Pemimpin yang amanah/ilustrasi

Pemimpin yang amanah/ilustrasi

Foto: amazonaws.com
Kita butuh seorang pemimpin yang amanah, adil dan berani.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh:  Shalahuddin El-Ayyubi  

Satu ketika ada seorang gubernur di masa kejayaan Islam menolak hadiah ikan lezat kegemarannya dari penduduk. Sikap ini membuat adiknya bertanya alasan dia melakukannya. ''Sangat sederhana,'' ujarnya. Seorang yang bijaksana, kata dia, sebaiknya tidak membiarkan kesenangan pribadinya diketahui oleh umum. ''Orang-orang itu berusaha memuaskanku. Jika aku terima, aku berutang pada mereka. Ketika membuat keputusan, aku ingin membelokkan hukum untuk membalas kebaikan mereka.''

Baca Juga

Adiknya manggut-manggut setuju. Sang gubernur melanjutkan, ''Jika ini berlanjut, mungkin aku tertangkap dan kehilangan kedudukanku. Lalu siapa yang akan peduli kepadaku? Olehnya aku menolak kedermawanan mereka, aku bebas mengatur diriku sendiri. Dengan membuat keputusan yang tepat dan tidak berat sebelah, aku dapat mempertahankan posisiku jauh lebih lama dan tetap akan membeli ikanku sendiri.''

Manusia dikaruniai Allah SWT fitrah mencintai dan membenci. Cinta pada diri, ibu-bapak, istri, anak, saudara dan lainnya. Demikian pula dengan sifat benci. Keduanya kadang memengaruhi penilaian.

Seseorang akan selalu memaafkan kesalahan orang yang dicintainya, sebesar apapun kesalahannya. Sebaliknya seseorang akan selalu melihat kesalahan orang yang dibencinya sekecil apapun kesalahan itu.

Seorang pemimpin Muslim harus bisa memilah antara kepentingan pribadi dan umat. Ia harus sadar bahwa jabatan adalah amanah Allah kepadanya dan akan dipertanggungjawabkan.

Di negeri ini, tak sedikit pejabat yang bukan hanya menerima tetapi juga memberikan hadiah untuk mendapatkan dan mempertahankan jabatannya. Untuk jadi pemimpin, tak cukup hanya modal pintar saja tapi juga harus berduit. Jika tak punya modal, tak usah bermimpi menjadi menteri, gubernur, bupati, dan jabatan bergengsi lainnya. Sebab itu, banyak pejabat yang semula dipercaya rakyat, akhirnya terjerumus jadi koruptor karena harus mengembalikan modal yang telah dikeluarkannya dulu.

Kita butuh seorang pemimpin yang amanah, adil dan berani. Kita perlu sosok seperti Abu Bakar yang mengembalikan seluruh gaji yang diperolehnya dari Baitul Mal. Kita perlu tokoh seperti Umar bin Abdul Aziz yang mematikan nyala lilin karena digunakan bukan untuk kepentingan umat.

Rasulullah pernah berdoa, ''Ya Allah, berilah hamba-Mu ini untuk selalu dapat bersikap adil, baik dalam keadaan cinta maupun benci.'' (Muttafaq 'Alaih). Bahkan Rasulullah yang merupakan pemimpin umat dan kekasih Allah pun berdoa demikian pada Tuhannya, dan selalu menjaga amanah yang diembankan padanya. Apalagi kita semestinya!

sumber : Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA