Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Capaian Imunisasi Dasar Lengkap di Ambon Masih Rendah

Kamis 08 Dec 2022 23:41 WIB

Red: Ani Nursalikah

Petugas kesehatan menyuntikan vaksin kepada seorang anak pada gebyar Bulan Imunisasi Anak Nasional di Kiara Artha Park, Bandung, Jawa Barat, Sabtu (15/10/2022). Kementerian Kesehatan mencatat, 1,7 juta anak di Indonesia belum mendapatkan imunisasi dasar lengkap selama pandemi COVID-19. Capaian Imunisasi Dasar Lengkap di Ambon Masih Rendah

Petugas kesehatan menyuntikan vaksin kepada seorang anak pada gebyar Bulan Imunisasi Anak Nasional di Kiara Artha Park, Bandung, Jawa Barat, Sabtu (15/10/2022). Kementerian Kesehatan mencatat, 1,7 juta anak di Indonesia belum mendapatkan imunisasi dasar lengkap selama pandemi COVID-19. Capaian Imunisasi Dasar Lengkap di Ambon Masih Rendah

Foto: ANTARA/Raisan Al Farisi
Pandemi Covid-19 membuat layanan di Posyandu dan di Puskesmas tidak maksimal.

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Kepala Dinas Kesehatan Kota Ambon Wendy Pelupessy menyatakan, capaian program imunisasi dasar lengkap di Kota Ambon tahun 2020 dan 2021 masih rendah yaitu 67 persen.

"Capaian imunisasi dasar lengkap selama dua tahun mencapai 67 persen atau belum mencapai target 95 persen yang ditetapkan," katanya, Kamis (8/12/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan pandemi Covid-19 membuat layanan di Posyandu dan di Puskesmas tidak maksimal. "Belum lagi ditambah dengan beban kerja petugas kesehatan yang tinggi selama pandemi, di mana prioritas penanganan dan penanggulangan Covid-19 yang harus dilakukan, tanpa mengabaikan capaian program rutin lainnya yang harus tetap dilaksanakan," katanya.

Wendy mengakui, dampak rendahnya capaian program imunisasi, menimbulkan kasus Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I). Di Ambon terjadi dua kasus KLB Rubella di Desa Hative Kecil, dan dua kasus KLB Difteri di Desa Batu Merah. Karena itu perlu dilakukan upaya penanggulangan agar tidak ada lagi kejadian kasus PD3I.

Dijelaskannya, peningkatan capaian imunisasi rutin menjadi prioritas utama program imunisasi di Ambon. Selain itu, Kemenkes juga telah mengeluarkan pemberian vaksinasi baru yaitu PCV untuk pencegahan pneumonia dan vaksin rotavirus untuk mencegah diare berat.

"Seluruh upaya ini bertujuan meningkatkan status kesehatan terutama untuk anak-anak yang menjadi kelompok rentan," katanya.

Ia menambahkan, selain peningkatan capaian program imunisasi, menjaga kualitas vaksin juga menjadi hal yang sangat penting. Vaksin yang diberikan harus dijaga agar berkualitas dan dapat membentuk antibodi dengan sempurna dalam tubuh bayi atau anak.

"Menjaga rantai dingin vaksin agar tetap berada pada suhu optimal mulai dari pengiriman, penerimaan, penyimpanan hingga pada saat pengambilan, sehingga vaksin yang diberikan tetap sesuai standar," kata Wendy.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA