Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Waspada, Konsumsi Obat Tertentu Bisa Turunkan Efektivitas Pil KB

Kamis 08 Dec 2022 13:01 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Ibu hamil (Ilustrasi). Pil KB dapat digunakan sebagai salah satu alternatif untuk mengatur jarak kehamilan.

Ibu hamil (Ilustrasi). Pil KB dapat digunakan sebagai salah satu alternatif untuk mengatur jarak kehamilan.

Foto: Pixabay
Selain obat, kondisi kesehatan juga dapat pengaruhi efektivitas pil KB.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Obat tertentu dapat menurunkan efektivitas pil KB pada program keluarga berencana (KB). Misalnya, obat TBC atau anti epilepsi.

"Pil KB memang sifatnya mengandung hormonal, ada beberapa obat-obatan tertentu yang dapat memengaruhi efektivitas pil KB ini, misalnya obat TBC, obat anti epilepsi," kata dokter spesialis bidan dan kandungan Purnomo Hyaswicaksono dalam diskusi mengenai program KB yang diikuti secara daring di Jakarta, Kamis (8/12/2022).

Baca Juga

Selain itu, ada beberapa kondisi lain yang juga sebenarnya dapat menurunkan efektivitas dari pil KB, seperti mengalami gangguan liver pada wanita. Itulah yang membuat terkadang penggunaan kontrasepsi masih bisa menyebabkan kehamilani.

"Jadi "kebobolan" terjadi karena salah satu penyebabnya adalah efektivitas dari kontrasepsinya, baik metode maupun alatnya atau obatnya, mengalami penurunan efektivitas," ucapnya.

Dr Purnomo juga menjelaskan, pada saat pemilihan kontrasepsi, sebaiknya pasangan suami-istri berkonsultasi ke bidan atau dokter spesialis terlebih dahulu. Itu penting untuk mengetahui lebih detial terkait penggunaan, kelebihan dan kekurangan, maupun indikasi dan kontraindikasi dari setiap metode kontrasepsi.

Suami juga perlu dilibatkan untuk ikut memilih alat kontrasepsi yang nyaman dan sesuai dengan kondisi tiap pasangan. Dengan begitu, metode kontrasepsi yang dipilih akan lebih efektif.

"Masing-masing kondisi akan memiliki kelebihan dan kekurangan dari jenis KB dan ada beberapa teknik dan cara untuk pemasangan dan penggunaan alat kontrasepsi tersebut. Idealnya saat mempersiapkan kelahiran sudah di diskusikan dengan dokter," ucapnya.

Dr Purnomo menjelaskan saat ini metode kontrasepsi yang banyak dipakai adalah KB spiral atau sering disebut dengan IUD. Ia juga menyampaikan KB hormonal seperti implan, suntik KB tiga bulan, dan pil KB progrestin untuk ibu menyusui juga ideal diberikan pasca persalinan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA