Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Khawatir Saling Pengaruhi, Tempat Penahanan Terdakwa Pembunuhan Brigadir J Dipisah

Rabu 07 Dec 2022 18:49 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Indira Rezkisari

Terdakwa Richard Eliezer (tengah), Kuat Maruf (kanan) dan Ricky Rizal (kiri) bersiap menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (7/12/2022). Jaksa penuntut umum (JPU) menghadirkan terdakwa Ferdy Sambo dan Kepala Biro Provos Divpropam Polri Brigjen Benny Ali sebagai saksi dalam sidang lanjutan terkait perkara dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J. Republika/Thoudy Badai

Terdakwa Richard Eliezer (tengah), Kuat Maruf (kanan) dan Ricky Rizal (kiri) bersiap menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (7/12/2022). Jaksa penuntut umum (JPU) menghadirkan terdakwa Ferdy Sambo dan Kepala Biro Provos Divpropam Polri Brigjen Benny Ali sebagai saksi dalam sidang lanjutan terkait perkara dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Bripka RR dan Kuat Maruf tak lagi satu sel di Rutan Bareskrim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Hakim mengabulkan permohonan Jaksa Penuntut Umum (JPU) memisahkan tempat penahanan dua terdakwa Bripka Ricky Rizal (RR) dan Kuat Maruf. Kedua terdakwa pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat (J) itu selama ini penahanannya disatukan dalam tahanan yang sama di Rutan Bareskrim Polri.

Pengadilan memutuskan memindahkan Ricky ke Rutan Kejaksaan Agung (Kejagung). Sementara Kuat, tetap berada di Rutan Polri.

Baca Juga

“Menetapkan, memindahkan tempat penahanan terhadap terdakwa Ricky Rizal Wibowo dari Rutan Bareskrim Mabes Polri menjadi ke Rutan Salemba cabang Kejaksaan Agung,” begitu dalam keputusan Ketua Majelis Hakim Wahyu Iman Santosa yang dibacakan saat sidang lanjutan pembunuhan Brigadir J yang digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel), Rabu (7/12/2022).

Hakim Wahyu mengatakan, pemisahan lokasi penahanan terhadap terdakwa Ricky dan Kuat itu, resmi dilakukan pada Rabu (7/12/2022). Ricky dan Kuat dalam masa penahanan sejak ditetapkan tersangka oleh Bareskrim Polri pada 5 Agustus 2022.

Setelah kasus tersebut dilimpahkan ke kejaksaan, dan masuk ke persidangan, keduanya pun masih mendekam di sel tahanan yang sama. Jaksa di persidangan sempat mempertanyakan lokasi yang sama dua terdakwa itu. Karena dikhawatirkan, selama persidangan, kedua terdakwa akan saling memengaruhi.

Kekhawatiran JPU tersebut pun diakini oleh majelis hakim. Karena itu dalam ketetapannya, hakim Wahyu menerangkan, pemisahan tempat penahanan dua terdakwa itu, untuk kepentingan pemeriksaan di persidangan.

“Maka majelis memandang perlu untuk memisahkan tempat penahanan terhadap terdakwa Ricky Rizal dan terdakwa Kuat Maruf dengan tujuan untuk tidak saling berhubungan,” terang hakim.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA