Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Studi Temukan Otak Alami Penuaan Akibat Infeksi Covid-19 Parah

Rabu 07 Dec 2022 17:25 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Nora Azizah

Sejauh ini banyak studi mengaitkan efek Covid-19 parah terhadap otak.

Sejauh ini banyak studi mengaitkan efek Covid-19 parah terhadap otak.

Foto: Pixabay
Sejauh ini banyak studi mengaitkan efek Covid-19 parah terhadap otak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah studi yang mengamati sampel jaringan otak post-mortem menemukan infeksi Covid-19 parah berkaitan dengan tanda-tanda molekuler penuaan otak. Studi tersebut mengidentifikasi perubahan ekspresi gen di otak pasien Covid yang meninggal yang menyerupai hal yang terlihat pada usia tua.

Para peneliti memperingatkan potensi masalah neurologis jangka panjang dapat muncul di tahun-tahun setelah pandemi.  Covid-19 telah lama dikaitkan dengan gejala neurologis seperti kabut otak atau kehilangan indra penciuman. 

Baca Juga

Awal tahun ini, sebuah penelitian penting dari pandemi, mengidentifikasi perubahan otak jangka panjang pada ratusan pasien Covid yang pulih. Studi tersebut mencatat salah satu analisis pencitraan longitudinal pertama dari perubahan otak yang terkait dengan infeksi SARS-CoV-2.

Tidak lama setelah penelitian itu diterbitkan, studi lain muncul dengan melihat dampak kognitif jangka panjang dari Covid-19 yang parah. Penelitian tersebut, yang dipimpin oleh para ilmuwan dari Imperial College London dan University of Cambridge, memperkirakan kasus yang parah secara kognitif setara dengan sekitar 20 tahun penuaan otak.

Pada dasarnya, seorang berusia 50 tahun yang dirawat di rumah sakit dengan Covid parah menunjukkan skor tes kognitif yang serupa dengan yang terlihat pada usia 70 tahun yang sehat. Maria Mavrikaki, peneliti Harvard Medical School, menganalisis lebih dari 50 sampel jaringan otak, termasuk 21 sampel dari individu yang meninggal akibat Covid parah.

“Analisis kami menunjukkan bahwa banyak jalur biologis yang berubah dengan penuaan alami di otak juga berubah pada Covid-19 yang parah,” kata dia, seperti dikutip dari New Atlas, Rabu (7/12/2022).

Dibandingkan dengan sampel jaringan otak yang serupa dari kontrol yang disesuaikan usia dan jenis kelamin, para peneliti mengidentifikasi hampir 7.000 gen yang diekspresikan secara berbeda dalam kohort Covid. Penelitian ini juga memeriksa mekanisme yang dapat memicu perubahan ekspresi gen spesifik terkait usia ini. 

Sejauh ini, perdebatan tentang efek Covid pada otak telah memunculkan dua hipotesis berbeda. Satu aliran pemikiran berpendapat bahwa SARS-CoV-2 dapat langsung menyusup ke otak, sementara argumen lain menunjukkan gejala neurologis. Memeriksa kedua hipotesis, penelitian baru tidak dapat mendeteksi RNA virus SARS-CoV-2 dalam sampel jaringan otak. 

Sebaliknya, studi tersebut mengidentifikasi up-regulasi beberapa jalur inflamasi (tumor necrosis factor, alias TNF, dan interferon tipe I/II), yang sebelumnya terlibat dalam penuaan otak. Investigasi lebih lanjut oleh para peneliti mengkonfirmasi sel-sel kekebalan spesifik ini dapat secara langsung memengaruhi ekspresi beberapa gen terkait penuaan.

Mengomentari studi baru untuk Nature, ahli saraf Marianna Bugiani mengatakan sulit untuk memprediksi efek jangka panjang Covid pada otak, menunjukkan terlalu dini untuk mengatakan perubahan otak ini permanen, atau apa konsekuensinya terhadap kehidupan, risiko penyakit neurodegeneratif. Sejauh ini belum diketahui perubahan ekspresi gen semacam ini memengaruhi otak orang-orang yang mengalami serangan Covid ringan.

“Ini membuka banyak pertanyaan yang penting, dan konsekuensi ini mungkin tidak jelas selama bertahun-tahun,” kata Bugiani.

Mavrikaki dan rekan berhati-hati untuk tidak melompat ke kesimpulan eksplisit apa pun dalam studi terbaru mereka. Satu analisis yang sangat baru dalam penelitian ini menegaskan bahwa penuaan otak yang diidentifikasi pada pasien Covid untuk penyakitnya, bukan hanya karena trauma rawat inap yang parah.

Para peneliti akhirnya merekomendasikan dokter untuk menyadari bahwa Covid dapat dianggap sebagai faktor risiko demensia di masa depan, terutama pada pasien dengan kerentanan yang sudah ada sebelumnya. Studi baru ini diterbitkan dalam jurnal Nature Aging.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA