Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Warga Terdampak Awan Panas Guguran Semeru Evakuasi Barang dan Ternak

Rabu 07 Dec 2022 16:20 WIB

Red: Ratna Puspita

 Foto udara yang diambil dengan drone ini menunjukkan rumah-rumah yang tertutup abu vulkanik setelah letusan Gunung Semeru di desa Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Indonesia, Senin, 5 Desember 2022. Kondisi cuaca yang membaik pada Senin memungkinkan penyelamat untuk melanjutkan upaya evakuasi. mencari kemungkinan korban setelah gunung berapi tertinggi di pulau terpadat di Indonesia itu meletus, dipicu oleh hujan monsun.

Foto udara yang diambil dengan drone ini menunjukkan rumah-rumah yang tertutup abu vulkanik setelah letusan Gunung Semeru di desa Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Indonesia, Senin, 5 Desember 2022. Kondisi cuaca yang membaik pada Senin memungkinkan penyelamat untuk melanjutkan upaya evakuasi. mencari kemungkinan korban setelah gunung berapi tertinggi di pulau terpadat di Indonesia itu meletus, dipicu oleh hujan monsun.

Foto: AP Photo/Trisnadi
781 orang mengungsi di 21 lokasi untuk menghindari dampak awan panas guguran Semeru.

REPUBLIKA.CO.ID, LUMAJANG – Warga yang lingkungannya terdampak awan panas guguran Gunung Semeru di Dusun Kajar Kuning, Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, Provinsi Jawa Timur, pada Ahad (4/12/2022), berupaya mengevakuasi barang-barang yang tersisa dan hewan ternak yang selamat ke tempat aman pada Rabu (7/12/2022). Muhammad Latif (50), warga Dusun Kajar Kuning mengevakuasi tiga sepeda motor, alat-alat pertukangan, dan sound system.

"Semuanya habis akibat APG Semeru. Saya baru sebulan buka usaha mebel, kayu-kayunya habis," kata Latif yang rumah dan tempat usahanya terdampak awan panas guguran (APG) Semeru.

Baca Juga

Latif dan keluarganya mendapat hunian dari pemerintah pada 3 Desember 2022 dan berencana membersihkan hunian yang akan mereka tempati pada 4 Desember 2022 pagi. "Namun, sore harinya rumah beserta isinya habis karena terjangan APG.Barang-barang tidak sempat kami pindahkan karena kami tidak tahu (Semeru akan mengeluarkan awan panas guguran)," kata Latif.

Awan panas guguran Semeru menghabiskan peralatan yang ada di rumah dan tempat usaha Latif. "Dari Senin kemarin saya sudah mulai bongkar untuk mengambil barang meskipun sudah tidak bisa dipakai, seperti peralatan pertukangan, sound system. Seperti sepeda motor ini kan tidak bisa dipakai, tapi siapa tahu jika dijual ke tukang rongsokan masih bisa," katanya.

Latif menuturkan bahwa keluarganya semula berencana pindah ke hunian tetap yang disediakan oleh pemerintah pada 5 Desember 2022, tetapi takdir berkata lain. Keluarga Latif dan warga sekitar Semeru yang lain menghadapi musibah. 

Lingkungan tempat tinggal mereka terdampak awan panas guguran Gunung Semeru. Menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), hingga Selasa (6/12/2022) pukul 18.00 WIB sebanyak 781 orang mengungsi di 21 lokasi untuk menghindari dampak awan panas guguran Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang.

Pelaksana Tugas Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari meminta warga mewaspadai banjir lahar dingin di daerah aliran sungai saat hujan yang mengguyur Gunung Semeru. Status aktivitas Gunung Api Semeru saat ini berada di level IV atau awas. Warga diminta tidak melakukan aktivitas di sepanjang Besuk Kobokan, dalam area sejauh 19 kilometer dari puncak gunung (pusat erupsi).

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA