Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Menjelang Akhir Tahun, Moduit Ajak Investor Tetap Optimistis 

Rabu 07 Dec 2022 14:47 WIB

Red: Agus Yulianto

Head of Advisory & Investment Connoisseur Moduit Manuel Adhy Purwanto mengatakan, perencanaan dan pengelolaan keuangan menjadi sangat penting.

Head of Advisory & Investment Connoisseur Moduit Manuel Adhy Purwanto mengatakan, perencanaan dan pengelolaan keuangan menjadi sangat penting.

Foto: Istimewa
Peningkatan likuiditas di pasar yang signifikan biasanya memicu kenaikan harga saham.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemodal masih belum yakin untuk megalokasikan investasi pada beberapa pilihan investasi menjelang akhir tahun?. Pasar modal sebagai salah satu instrument investasi bisa dipelajari jadi pertimbangan dalam berburu return. Jika dicermati, mendekati akhir tahun beberapa fenomena menarik kerap terjadi di bursa saham. Satu di antaranya adalah “December Effect” yang ditunjukkan dengan meningkatnya volume pembelian saham di pasar.

Meski tak selalu ada tiap tahun, namun, kalau fenomena ini datang, biasanya ditantai dengan akumulasi masif menjelang Hari Natal hingga penutupan perdagangan pasar di akhir tahun. Karena itu, fenomena ini, juga sering disebut sebagai “Santa Claus Rally”.

"Kemungkinan ini dikaitkan dengan psikologi suka cita pelaku pasar melakukan aksi beli saham menyambut  datangnya Santa Claus (simbol inspiratif Natal)," kata Head of Advisory & Investment Connoisseur Moduit, Manuel Adhy Purwanto dalam keterangannya yang diterima Republika.co.id, Rabu (7/12/2022).

Dia menguraikan, secara teori, aksi akumulasi beli saham tersebut dipicu oleh aksi window dressing oleh fund manager dan emiten untuk meningkatkan kinerja portofolio kelolaannya. Tujuannya, agar posisi portofolio mereka terlihat lebih cantik saat menyajikan laporannya kepada pemilik dana.

Secara sederhana praktik window dressing, ucap dia, bisa diibaratkan sebuah kado yang dibungkus dengan kertas aneka warna. Lalu, diberi pita agar terlihat lebih cantik dan menarik.

"Upaya mempercantik portofolio, ternyata tak hanya berlaku menjelang akhir tahun. Tapi juga kerap terjadi setiap kuartalan, yakni Maret, Juni, serta September. Aksi akumulasi itu dilakukan dalam rangka mengantisipasi kinclongnya laporan keuangan emiten, yang diasumsikan lebih baik dari kuartal atau tahun sebelumnya," ujarnya. 

Setelah window dressing, peluang berikutnya berlanjut dengan fenomena “January Effect” yang biasanya berlangsung pada pekan pertama, kedua dan ketiga di bulan Januari atau awal tahun. Namun, tak tertutup kemungkinan siklus psikologi pergerakan pasar itu terjadi sepanjang Januari, tanpa jeda penurunan, ditandai dengan aksi akumulasi atau beli oleh para pengelola dana besar untuk mengisi keranjang portofolio mereka.

Beberapa fenomena tesebut, menurut Manuel Adhy Purwanto, bisa memberikan rasa optimistis bagi pemodal yang ingin menambah portfolio di akhir tahun. Pasalnya, peningkatan likuiditas di pasar yang signifikan tersebut biasanya memicu kenaikan harga saham, yang kemudian mengerek indeks harga saham gabungan (IHSG).

"Namun demikian, window dressing juga perlu disikapi dengan kehati-hatian para investor, harus didukung dengan ketersediaan informasi investasi dan data yang lengkap, akurat dan update," ucapnya. 

Sesuai visi moduit 'Semua orang berhak sejahtera', lanjut Manuel, Moduit turut membantu perbaikan dan meningkatkan kesejahteraan dengan menggunakan ekosistem dan kekuatan digital. Pihaknya berharap, dapat menjangkau lebih banyak investor berinvestasi di reksa dana dan obligasi. 

"Moduit hadir dan siap membantu masyarakat yang berminat berinvestasi di reksa dana  dan obligasi yang menguntungkan, sekaligus membuka kesempatan bagi masyarakat untuk bersama-sama meraih tujuan investasi,” ucap Manuel Adhy Purwanto. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA