Friday, 5 Rajab 1444 / 27 January 2023

Bom Bandung, KSP: Pelaku Diduga Kuat Jaringan Lama Tolak Demokrasi dan KUHP

Rabu 07 Dec 2022 12:51 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Teguh Firmansyah

Petugas kepolisian berjaga di dekat lokasi terjadinya ledakan yang diduga bom bunuh diri di area Polsek Astana Anyar, Jalan Astana Anyar, Kota Bandung, Rabu (7/12/2022). Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol Ibrahim Tompo mengatakan, jumlah korban dalam peristiwa tersebut sebanyak 10 orang, dengan rincian 1 pelaku meninggal, 1 polisi meninggal, 4 orang luka ringan dan 4 orang luka berat. Republika/Abdan Syakura

Petugas kepolisian berjaga di dekat lokasi terjadinya ledakan yang diduga bom bunuh diri di area Polsek Astana Anyar, Jalan Astana Anyar, Kota Bandung, Rabu (7/12/2022). Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol Ibrahim Tompo mengatakan, jumlah korban dalam peristiwa tersebut sebanyak 10 orang, dengan rincian 1 pelaku meninggal, 1 polisi meninggal, 4 orang luka ringan dan 4 orang luka berat. Republika/Abdan Syakura

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Polisi masih menyelidiki jaringan teroris yang melancarkan aksinya di Bandung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Deputi V Kantor Staf Presiden, Jaleswari Pramodhawardani menduga pelaku serangan bom bunuh diri di Polsek Astanaanyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12/2022) pagi ini merupakan jaringan terorisme lama. Mereka menolak demokrasi dan hukum modern seperti KUHP.

Jaleswari pun menyesalkan peristiwa ini. Ia mengatakan pengesahan KUHP sudah melalui mekanisme DPR yang demokratis dan disetujui rakyat.

Baca Juga

"KUHP sudah melalui mekanisme DPR yang demokratis dan disetujui rakyat. Ketidaksetujuan akan UU ini harusnya dilakukan melalui mekanisme yang demokratis yang telah disediakan," ujar Jaleswari dalam keterangannya yang diterima.

Ia mengatakan, polri segera mengusut tuntas jejaring pelaku serangan bom bunuh diri tersebut. Saat ini Densus 88 Polri dan unsur intelijen negara lainnya tengah melakukan pendalaman cepat untuk mengungkap peristiwa dan melakukan langkah-langkah penegakan hukum. "Aparat sedang melakukan pendalaman peristiwa dan akan melakukan proses penegakan hukum," kata Jaleswari.

Pemerintah, lanjut dia, memantau jejaring kelompok dan organisasi radikal, termasuk individu-individu yang berafiliasi dan berbaiat dengan organisasi teroris. Sehingga mereka yang terlibat dalam serangan bom bunuh diri tidak akan lolos dari proses hukum.

Selain itu, Jaleswari menyampaikan, pemerintah juga akan menanggung biaya perawatan korban polisi dan segera memperbaiki kantor polisi yang rusak. “Pemerintah mengimbau masyarakat agar tidak panik dan tetap beraktivitas normal,“ kata Jaleswari.

Serangan bom bunuh diri ini mengakibatkan pelaku meninggal dunia dan 3 orang lainnya mengalami luka-luka. Pelaku menerobos masuk ke tengah apel pagi polsek untuk melakukan serangan bunuh diri.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA