Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Sukarelawan Selamatkan Lebah yang Berkoloni di Kota Pesisir Cile

Rabu 07 Dec 2022 07:28 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Koloni lebah trigona itama berada di dalam kandang di Taman Tamalago, Cibangkong, Kecamatan Batununggal, Kota Bandung, Selasa (20/9/2022). Ilmuwan Cile telah memperingatkan penurunan populasi lebah.

Koloni lebah trigona itama berada di dalam kandang di Taman Tamalago, Cibangkong, Kecamatan Batununggal, Kota Bandung, Selasa (20/9/2022). Ilmuwan Cile telah memperingatkan penurunan populasi lebah.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Ilmuwan Cile telah memperingatkan penurunan populasi lebah

REPUBLIKA.CO.ID, VINA DEL MAR -- Seorang pedagang emas bernama Angel Nieto dengan hati-hati membongkar sarang lebah dari pohon di tengah kota di pesisir Cile Vina del Mar. Dia memasukan sarang tersebut ke dalam kotak kayu dan membawanya ke tempat berlindung yang telah disiapkan di kebunnya sendiri.

Tahun ini Nieto memutuskan untuk mempelajari cara memindahkan dan mentransplantasikan sarang lebah dan sarang madu yang muncul di kota. Para lebah ini muncul sebagai koloni yang berkembang biak selama musim semi di Southern Hemisphere.

Baca Juga

Tindakan itu dilakukan Nieto dalam upaya untuk membantu melindungi serangga penyerbuk utama dari penduduk yang kemungkinan besar akan menghancurkan sarang tersebut. "Ini tentang melindungi mereka, merawat mereka dan lingkungan,” kata Nieto yang mulai menjadi sukarelawan untuk menyelamatkan sarang lebah setelah mendapat panggilan dari petugas pemadam kebakaran setempat.

Ilmuwan Cile telah memperingatkan penurunan populasi lebah, terancam oleh pestisida pertanian, dan dampak perubahan iklim. Di seluruh wilayah Amerika, cuaca ekstrem telah menghancurkan koloni, mengancam panen, dan menaikkan harga pangan.

Sedangkan wilayah Cile berhadapan dengan kekeringan berkepanjangan yang dimulai pada 2010. Kondisi tersebut telah membuat bunga dan tanaman layu, memusnahkan sumber makanan bagi lebah yang menyerbuki banyak tanaman ekspor utama negara Amerika Selatan itu, termasuk alpukat, blueberry, apel, dan almond.

Selain upaya menjaga lingkungan dan keberlangsungan rantai makanan, Nieto mengatakan, mengumpulkan madu dari koloni yang diselamatkan untuk keluarganya dan juga sebagai hadiah untuk tetangga dan teman. "Di ruang ini kami siapkan untuk mereka, mereka bisa bebas, hidup damai, tanpa intervensi agresif. Di sini mereka tidak dirugikan," ujarnya. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA