Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Pencarian Korban Gempa Cianjur Diperpanjang Hingga 20 Desember

Selasa 06 Dec 2022 21:20 WIB

Red: Nur Aini

Tim SAR gabungan melakukan pencarian korban tertimbun longsor gempa bumi di Warung Sate Sinta, Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Sabtu (26/11/2022). Berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pada Jumat (25/11/2022) korban jiwa bertambah 17 jenazah dengan jumlah total 310 korban jiwa. Republika/Thoudy Badai

Tim SAR gabungan melakukan pencarian korban tertimbun longsor gempa bumi di Warung Sate Sinta, Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Sabtu (26/11/2022). Berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pada Jumat (25/11/2022) korban jiwa bertambah 17 jenazah dengan jumlah total 310 korban jiwa. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Delapan orang diduga masih tertimbun material longsor di dua tempat

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Pemerintah Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, memperpanjang pencarian delapan orang korban longsor dan gempa hingga 20 Desember 2022. Korban di Sate Sinta-Cijedil dan Jalan Mangunkerta yang dilaporkan masih tertimbun hingga Selasa (6/12/2022) belum ditemukan.

Asisten Daerah III Kabupaten Cianjur, Budi Rahayu Toyib, mengatakan perpanjangan waktu pencarian ke delapan orang korban yang diduga masih tertimbun material longsor di dua titik tersebut, akan diperpanjang sampai tanggal 20 Desember. "Kita berharap dengan diperpanjang-nya waktu pencarian, Tim SAR gabungan dapat menuntaskan pencarian dan ke delapan orang yang dilaporkan hilang dapat ditemukan," katanya di Cianjur, Selasa (6/12/2022).

Baca Juga

Budi menjelaskan, hingga saat ini korban meninggal dunia akibat gempa 5.6 magnitudo sebanyak 334 orang, 594 orang mengalami luka berat, 44 orang di antaranya masih dirawat di rumah sakit. Sedangkan jumlah pengungsi mencapai 114.683 orang tersebar di 494 titik pengungsian.

Rumah rusak akibat gempa, rusak berat sebanyak 9048, rusak sedang 12.220 dan rusak ringan sebanyak 19.504. Untuk rumah rusak, katah dia, masih terus bertambah karena pendataan dan validasi terus dilakukan, sebelum warga yang terdampak mendapatkan bantuan dari pemerintah. "Untuk bantuan Rp 50 juta, Rp 25 juta dan Rp 10 juta akan diserahkan pada hari Kamis (8/12/2022) secara bertahap bagi warga yang rumahnya sudah didata dan diverifikasi petugas khusus," katanya.

Sementara Kepala SAR Bandung Jumaril, mengatakan dengan diperpanjang-nya pencarian delapan orang korban yang tertimbun longsor akibat gempa di Sate Sinta-Cijedil dan Jalan Mangunkerta, akan kembali dilanjutkan sampai ke delapan jenazah ditemukan atau tepatnya sampai 20 Desember. "Untuk pencarian tidak dilakukan secara masif seperti 16 hari terakhir karena ke dalam yang terus bertambah dan kita juga menyesuaikan dengan kondisi cuaca yang setiap sore turun hujan," kata Jumaril.

Tim SAR gabungan akan menyusur kembali sejumlah titik yang diduga merupakan lokasi korban tertimbun. Tim juga masih menggunakan alat berat agar memudahkan pencarian.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA