Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Besaran Gaji SDM Startup Bukan Satu-satunya Penyebab PHK Karyawan

Rabu 07 Dec 2022 05:10 WIB

Red: Friska Yolandha

Sejumlah karyawan berjalan usai bekerja di Jakarta, Senin (24/10/2022). Founding Partner AC Ventures Pandu Sjahrir menilai ada sejumlah faktor yang menyebabkan perusahaan rintisan atau startup melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) karyawannya dalam beberapa bulan terakhir.

Sejumlah karyawan berjalan usai bekerja di Jakarta, Senin (24/10/2022). Founding Partner AC Ventures Pandu Sjahrir menilai ada sejumlah faktor yang menyebabkan perusahaan rintisan atau startup melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) karyawannya dalam beberapa bulan terakhir.

Foto: ANTARA/Muhammad Adimaja
PHK juga terjadi akibat faktor eksternal seperti perang dan kenaikan suku bunga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Founding Partner AC Ventures Pandu Sjahrir menilai ada sejumlah faktor yang menyebabkan perusahaan rintisan atau startup melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) karyawannya dalam beberapa bulan terakhir. Menurut Pandu, faktor pertama adalah dari sisi eksternal, seperti kenaikan suku bunga oleh bank sentral global, inflasi, dan perang Rusia-Ukraina.

"Ada faktor perang di awal 2022 dan terjadi kenaikan suku bunga untuk penanganan inflasi. Kenaikan suku bunga ini mempengaruhi cost of capital yang terjadi di pasar," ujar Pandu dalam keterangan di Jakarta, Selasa (5/12/2022).

Baca Juga

Faktor kedua adalah ekspektasi yang tinggi dari investor setelah melihat siklus bisnis yang terjadi dengan sangat cepat bagi perusahaan, khususnya sektor teknologi ketika momentum pandemi COVID-19.

"Ini business cycle yang amat cepat. Saat tahun 2020 terjadi pandemi, suku bunga menurun, pemerintah membantu dan banyak tumbuh perusahaan teknologi karena banyak shifting dari offline to online. Dan banyak perusahaan teknologi berkembang lebih cepat dari yang diharapkan selama 2020 sampai 2021," kata Pandu.

Pandu pun membantah kalau besarnya gaji talenta digital startup sebagai biang kerok terjadinya badai PHK. Pasalnya, sumber daya manusia (SDM) bukan menjadi pengeluaran terbesar perusahaan startup.

Besarnya gaji yang diberikan itu adalah sebuah tren untuk mendapat talenta terbaik beberapa tahun lalu, dan tahun ini sudah semakin menurun.

Menurut Pandu, yang menjadi faktor ketiga terjadinya badai PHK adalah karena beberapa tahun lalu perusahaan banyak melakukan bakar uang sebagai strategi mendapatkan pasar yang besar.

"Anggaran perusahaan terbesar bukan di sumber daya manusia. Banyak perusahaan kini refocus pada bisnis mereka dan dan mengurangi burning cost, entah itu di marketing cost, business processing cost, semuanya itu dikurangi secara signifikan," ujar Pandu.

Lebih lanjut, kata Pandu, tahun 2023 akan mengubah bentuk startup setelah badai PHK tersebut. Menurutnya, PHK telah mengajarkan perusahaan untuk kembali pada fokus bisnis mereka dan mengutamakan mengejar profit alih-alih mengejar pasar yang luas (market share).

"Saya optimistis pada 2023 karena banyak reshaping dari sisi industri. Mungkin akan ada yang merger, konsolidasi, dan pemenang dari ini akan jadi ultimate winner 5-10 tahun ke depan. Dan untuk perusahaan startup baru kemungkinan kualitas di 2023 bisa sangat bagus. Karena kualitas founder sudah berpikir bukan market share tapi cari solusi yang pas dengan capital yang tidak terlalu besar," ucap Pandu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA