Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Pemerintah Proyeksikan Ekonomi 2023 Tumbuh 5,3 Persen

Rabu 07 Dec 2022 05:35 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Friska Yolandha

Orang Indonesia berjalan di Jakarta, Indonesia, 28 November 2022. Pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi nasional sampai akhir 2022 berada pada angka 5,2 persen secara tahunan

Orang Indonesia berjalan di Jakarta, Indonesia, 28 November 2022. Pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi nasional sampai akhir 2022 berada pada angka 5,2 persen secara tahunan

Foto: EPA-EFE/ADI WEDA
Tahun ini, ekonomi diperkirakan tumbuh 5,2 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi nasional sampai akhir 2022 berada pada angka 5,2 persen secara tahunan (year on year). Sedangkan pada 2023, pemerintah memperkirakan perekonomian nasional tumbuh di angka 5,3 persen.

Hal ini disampaikan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam keterangannya di Kantor Presiden usai mengikuti sidang kabinet paripurna di Istana Negara, Jakarta, Selasa (6/12/2022).

Baca Juga

"Di tahun 2023 forecast-nya di angka 5,3 persen sesuai APBN. Berbagai lembaga dunia baik itu OECD, IMF, World Bank, ADB, itu memproyeksikan pertumbuhan ekonomi kita antara 4,7 sampai 5,1 persen di tahun depan," ujar dia.

Airlangga juga menjelaskan, inflasi diperkirakan terkendali hingga akhir tahun. Setelah sebelumnya berada pada angka 5,9 persen, 5,72 persen, dan 5,42 persen, ia memperkirakan sampai akhir tahun angka inflasi berada pada kisaran 5,34-5,5 persen.

 

Sementara itu terkait investasi, menurut Airlangga, Presiden Joko Widodo meminta jajarannya agar mempercepat izin-izin investasi. Airlangga mengatakan, pemerintah saat ini telah memiliki potensi investasi yang besar hingga mendekati 30 miliar dolar AS.

"Bapak Presiden menginginkan agar perizinan terkait perizinan industri, perizinan konstruksi, perizinan amdal, itu diberikan dalam waktu yang relatif singkat," lanjutnya.

Terkait pengembangan ekosistem baterai kendaraan listrik hingga industri otomotif berbasis listrik, Airlangga menyebut pemerintah akan menyiapkan insentif untuk memastikan investasi masuk. Pemerintah meyakini ekosistem tersebut nantinya akan menjadi andalan ekonomi nasional.

"Oleh karena itu, terkait dengan ekosistem ini diminta untuk mendalami berbagai komoditas baik itu bauksit, aluminium, maupun nikel beserta integrasi ekosistemnya dalam bentuk EV baterai yang tentu membutuhkan nikel, kobalt, mangan, dan komoditas lainnya," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA