Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Menghadapi Kompetisi Akhir Tahun, Ini Ambisi Gregoria

Selasa 06 Dec 2022 23:04 WIB

Red: Muhammad Akbar

Gregoria Mariska Tunjung

Gregoria Mariska Tunjung

Foto: Dok Humas PBSI
Gregoria mengungkap niatnya untuk terus bertanding secara maksimal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pebulu tangkis tunggal putri Gregoria Mariska Tunjung berkomitmen untuk mengeluarkan kemampuan penuh pada fase penyisihan turnamen akhir tahun BWF World Tour Finals 2022 di Bangkok, Thailand.

Hal itu dia kemukakan berkenaan dengan hasil undian yang menempatkannya pada Grup A yang seluruhnya diisi lawan-lawan sulit, yaitu unggulan pertama Chen Yu Fei (China), An Se Young (Korea Selatan) dan Akane Yamaguchi (Jepang).

"Di tahun ini saya sudah pernah bertemu dengan mereka semua dan semuanya sulit, begitu juga dengan pertandingan nanti. Jadi saya mau fokus ke tiga pertandingan grup dan coba untuk 'fight' sejak awal," kata Gregoria lewat informasi resmi PP PBSI di Jakarta, Selasa (6/12).

Pebulu tangkis asal Wonogiri, Jawa Tengah itu turut mengungkap niatnya untuk terus bertanding secara maksimal hingga pertandingan terakhir.

"Seandainya hasilnya tidak sesuai dengan keinginan, saya mau berjuang hingga pertandingan terakhir. Fase grup kan tidak sekali kalah langsung gugur," kata Gregoria menambahkan.

Jelang pertandingan, Gregoria akan melakukan penyesuaian pola main yang berbeda dengan sebelumnya mengingat kondisi lapangan yang berangin.

Sementara itu, pada Grup B tunggal putri diisi oleh Tai Tzu Ying (Taiwan), He Bing Jiao (China), dan dua wakil tuan rumah Ratchanok Intanon serta Busanan Ongbamrungphan.

Pelatih tunggal putri Herli Djaenudin berharap grafik penampilan menanjak Gregoria sejauh ini kembali berlanjut di BWF World Tour Finals 2022.

Bagi Herli, tidak masalah siapa pun lawannya asalkan Gregoria bisa fokus dan bermain tanpa beban. Beban kemenangan sebenarnya bukan terletak pada Gregoria, namun pada ketiga lawan mereka yang merupakan pebulu tangkis unggulan.

"Harusnya jadi keuntungan dia untuk bisa bermain lepas, dan tidak menutup kemungkinan mampu membuat kejutan. Saya berharap grafik penampilan dia yang sedang meningkat bisa dijaga di turnamen penutup ini." ujar Herli.

Apa yang Gregoria dapatkan di akhir tahun ini juga tak lepas dari mental dan kepercayaan diri yang sudah kembali. Faktor komunikasi mengambil peranan penting dalam hal ini.

"Terutama komunikasi saya dengan Grego, juga dengan Kak Rionny (Mainaky). Kami terus memotivasi, mengingatkan dia bahwa apa yang didapat di akhir tahun ini karena mentalitas dia yang semakin percaya diri dan latihan yang tambah semangat," ungkap Herli.

Berikut rekor pertemuan Gregoria dengan calon lawannya di penyisihan grup BWF World Tour Finals 2022:

vs Chen Yu Fei (China)
Rekor pertemuan: 1-4
Pertemuan terakhir: Babak perempat final Japan Open 2022 (Gregoria kalah 17-21, 6-21)

vs An Se Young (Korea)
Rekor pertemuan: 0-3
Pertemuan terakhir: Babak final Australian Open 2022 (Gregoria kalah 17-21, 9-21)

vs Akane Yamaguchi (Jepang)
Rekor pertemuan: 3-9
Pertemuan terakhir: Babak 32 besar Kejuaraan Dunia 2022 (Gregoria kalah 12-21, 15-21).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA