Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Anak Kena HIV, Gejala yang Muncul Seperti Apa?

Selasa 06 Dec 2022 19:02 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Anak sakit (ilustrasi). Hejala yang timbul ketika anak terinfeksi HIV akan bergantung pada sistem tubuh yang terserang oleh infeksi penyakit.

Anak sakit (ilustrasi). Hejala yang timbul ketika anak terinfeksi HIV akan bergantung pada sistem tubuh yang terserang oleh infeksi penyakit.

Foto: www.pixabay.com
Pada anak, infeksi HIV sering kali tidak menimbulkan gejala khas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis anak dari RSUP Persahabatan M Ramdhani Yassien mengatakan bahwa infeksi human immunodeficiency virus (HIV) pada anak sering kali tidak menimbulkan gejala khas. Hal itulah yang kadang-kadang dapat mengecoh orang tua.

"Namanya anak itu biasanya gejalanya tidak khas. Seperti kita ketahui bahwa HIV itu menyerang daya tahan tubuh, sehingga bisa terjadi penyakit apa saja, dan kita tahu bahwa anak kecil ini memang daya tahan tubuhnya belum terbentuk dengan baik," kata Ramdhani dalam bincang-bincang kesehatan yang digelar daring diikuti di Jakarta, Selasa (6/12/2022).

Baca Juga

Ramdhani menjelaskan, gejala yang timbul ketika anak terinfeksi HIV akan bergantung pada sistem tubuh mana yang terserang oleh infeksi penyakit. Ia menyebut, infeksi HIV biasanya tidak tunggal.

"Tidak sendiri, ada yang nebeng. Virus HIV ibarat yang membawa motor dan ada yang nebeng, yaitu penyakit lainnya. Jadi gejalanya ya tergantung siapa yang nebeng," jelas Ramdhani.

 

Andaikan infeksi penyerta kuman TBC maka anak akan bergejala penyakit TBC. Itu pun tergantung jenis TBC-nya, bisa TBC paru atau TBC otak.

Secara terpisah, anggota Satgas HIV Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Dwiyanti Puspitasari mengatakan ada beberapa tanda bahaya yang tak boleh diabaikan oleh orang tua jika anak terkena HIV.

"Biasanya kalau minum obat teratur, daya tahan tubuhnya lebih baik, istilahnya ya seperti anak yang lain yang tidak HIV. Tapi kalau sudah mulai bolak-balik sakit misalnya, lidahnya sering putih-putih, demam yang enggak jelas, diare, dan yang lain-lain, itu tanda yang mungkin kita harus hati-hati," kata Dwiyanti.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA