Thursday, 11 Rajab 1444 / 02 February 2023

Pengungsi Gunung Semeru Tinggalkan Pengungsian untuk Cek Rumah

Selasa 06 Dec 2022 15:15 WIB

Red: Nur Aini

Sejumlah warga terdampak abu vulkanik dari awan panas guguran (APG) Gunung Semeru mengungsi di Kantor Kecamatan Candipuro, Lumajang, Jawa Timur, Ahad (4/12/2022). Menurut data Pusat Pengendali dan Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) ada 1.979 jiwa mengungsi di 11 titik pengungsian.

Sejumlah warga terdampak abu vulkanik dari awan panas guguran (APG) Gunung Semeru mengungsi di Kantor Kecamatan Candipuro, Lumajang, Jawa Timur, Ahad (4/12/2022). Menurut data Pusat Pengendali dan Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) ada 1.979 jiwa mengungsi di 11 titik pengungsian.

Foto: ANTARA/Umarul Faruq
Pengungsi kembali ke rumah pada pagi hari dan kembali ke pengungsian pada malam

REPUBLIKA.CO.ID, LUMAJANG -- - Sejumlah pengungsi Gunung Semeru posko pengungsian di Desa Penanggal, Kecamatan Candipuro, Lumajang, pada Selasa (6/12/2022) memilih kembali ke rumah untuk mengecek kondisi tempat tinggal dan mengambil barang-barang yang diperlukan selama di posko.

Para pengungsi kembali ke rumah pada pagi hari dan kembali ke posko pengungsian pada malam hari. Para pengungsi yang pulang ke rumah biasanya para pria. "Para pria dan bapak-bapak kalau siang begini kembali ke rumah untuk melihat kondisinya, sekaligus mengurus ternak," kata Mahmudah, salah satu pengungsi asal Dusun Kajar Kuning, Desa Sumberwuluh.

Baca Juga

Kondisi Posko Pengungsian di Desa Penanggal, Kecamatan Candipuro, juga tampak lengang karena sebagian pengungsi telah kembali ke hunian sementara (huntara) di Desa Sumbermujur. "Tadi malam masih banyak pengungsi tapi sekarang sudah balik ke huntara. Mereka kemarin masih trauma dengan meletusnya Gunung Semeru," ujarnya.

Dari pantauan, posko pengungsian didominasi oleh ibu-ibu dan anak-anak. Mereka mengungsi hingga status gunung yang memiliki ketinggian 3.676 meter di permukaan laut (mpdl) kembali aman. Gunung Semeru mengeluarkan awan panas guguran dengan jangkauan sejauh tujuh kilometer pada Ahad (4/12/2022), pukul 02.46 WIB. Pada pukul 12.00 WIB, PVMBG mengambil langkah mitigasi dengan menaikkan status Gunung Semeru dari sebelumnya Level III atau Siaga menjadi Level II atau Awas.

Keputusan itu diambil agar warga yang bermukim di kawasan rawan bencana Gunung Semeru mengosongkan daerah mereka dan mengevakuasi diri menuju pengungsian yang telah disediakan di daerah yang aman dari jangkauan erupsi. Dengan demikian, tidak menimbulkan korban jiwa bila sewaktu-waktu gunung api tersebut meletus.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA