Tuesday, 16 Rajab 1444 / 07 February 2023

Jokowi: Jangan Sampai Perhitungan Cadangan Beras Kita Keliru

Selasa 06 Dec 2022 14:36 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Nur Aini

Presiden Joko Widodo. Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar cadangan beras nasional benar-benar dihitung sesuai dengan kondisi di lapangan.

Presiden Joko Widodo. Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar cadangan beras nasional benar-benar dihitung sesuai dengan kondisi di lapangan.

Foto: tangkapan layar
Jokowi menyebut cadangan beras harus disiapkan agar tidak menyebabkan kenaikan harga

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar cadangan beras nasional benar-benar dihitung sesuai kondisi di lapangan. Ia menegaskan cadangan beras harus disiapkan dengan baik sehingga tidak menyebabkan terjadinya kenaikan harga di pasaran.

Hal itu disampaikan Jokowi dalam sambutannya dalam Sidang Kabinet Paripurna tentang kondisi perekonomian tahun 2023, evaluasi penanganan Covid-19, ketahanan pangan dan energi, di Istana Negara, Jakarta, Selasa (6/12/2022).

Baca Juga

“Sehingga utamanya yang berkaitan dengan beras betul-betul hitung semuanya itu, betul-betul hitung-hitungan lapangan. Jangan sampai perhitungan kita keliru sehingga kita tidak menyiapkan reserve cadangan, pada suatu titik cadangan kita habis dilihat oleh pedagang dan akhirnya harga beras pasti akan naik,” kata Jokowi.

Ia menyampaikan, ancaman krisis pangan dunia saat ini harus disikapi dengan hati-hati, karena bisa berdampak pada masalah sosial dan juga politik. Lebih lanjut, Jokowi mengatakan, situasi dunia saat ini masih tidak baik. Sehingga, kebijakan yang berkaitan dengan masyarakat dan hajat hidup orang banyak dapat dikalkulasi dengan benar.

“Kuncinya sekali lagi kolaborasi antara kementerian dan lembaga dan jangan terjebak pada egosektoral. Lakukan konsolidasi data, konsolidasi policy, dan juga konsolidasi dari pelaksanaan implementasi,” ujar Jokowi.

Jokowi pun meminta jajarannya agar tetap hati-hati dan mewaspadai kondisi perekonomian pada tahun depan, baik yang berkaitan dengan krisis keuangan dan penurunan ekspor.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA