Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Reisa: Vaksinasi Booster Kedua Lansia Ikhtiar Akhiri Pandemi Covid-19

Senin 05 Dec 2022 19:23 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Reisa Broto Asmoro

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Reisa Broto Asmoro

Foto: BNPB Indonesia
Namanya ikhtiar berarti tidak ada salahnya untuk dilakukan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Reisa Broto Asmoro menyatakan vaksinasi booster kedua atau dosis keempat bagi penduduk lanjut usia (lansia) merupakan salah satu ikhtiar bangsa Indonesia untuk mengakhiri pandemi Covid-19. "Ini juga ikhtiar ketika kita sudah divaksinasi, risiko mengalami pemburukan dan juga kematian itu akan lebih rendah, kalau namanya ikhtiar berarti tidak ada salahnya untuk dilakukan," kata Reisa dalam Siaran Sehat daring diikuti di Jakarta, Senin (5/12/2022).

Reisa mengingatkan bahwa pandemi Covid-19 masih terus terjadi. Di saat itu pula, tubuh memerlukan upaya lebih untuk terhindar dari penularan atau infeksi yang saat ini masih terbukti efektif dicegah dengan vaksinasi. Sebab, antibodi yang telah diciptakan dari vaksinasi ternyata masih harus terus mendapatkan suntikan selanjutnya agar bisa memberikan proteksi yang optimal dan menghindarkan masyarakat terutama lansia dari pemburukan serta kematian.

Baca Juga

Terkait pemberian vaksin booster kedua pada lansia, pemerintah masih menyediakan layanan tanpa dipungut biaya apapun. Oleh karenanya, bagi lansia yang sudah berusia di atas 60 tahun, bisa mendapatkannya setelah enam bulan dari terakhir kali booster pertamanya.

"Vaksin itu tidak ada efek buruknya kalau misalnya ada yang bilang vaksin memberi dampak negatif itu berarti hoaks ya, karena selama ini juga kita semua jadi terlindungi," ucapnya.

Bentuk ikhtiar baik itu, terbukti dimana data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) per 4 Oktober hingga 21 November 2022, menunjukkan kalau jumlah orang yang meninggal mencapai 2.449 jiwa. Jumlah orang yang meninggal dunia itu didominasi oleh usia 60 tahun ke atas.

Dengan rincian 48 persen di antaranya belum divaksinasi sama sekali, delapan persen lainnya baru menerima dosis pertama. Kemudian 26 persen menerima dosis kedua dan yang sudah booster hanya 18 persen.

Oleh karenanya, Reisa mengimbau supaya vaksinasi tidak dihentikan agar lansia dapat beraktivitas dengan nyaman, sekaligus sebagai upaya percepatan mengakhiri pandemi Covid-19 yang akan memasuki tahun ketiga.

Sementara bagi lansia di bawah usia 60 tahun, Reisa turut mengimbau untuk melengkapinya hingga booster pertama terlebih dahulu sembari menunggu Kemenkes mengumumkan kebijakan selanjutnya.

"Di luar usia itu dan di luar tenaga kesehatan sebaiknya lengkapi dulu booster pertama, karena cakupan untuk booster pertama juga belum seperti vaksinasi lengkap dua dosis. Jadi segeralah melengkapinya dulu," ucapnya.

Juru Bicara Kementerian Kesehatan Mohammad Syahril menambahkan cakupan booster pertama sampai saat ini masih rendah, termasuk pada kelompok lansia. Dalam dashboard vaksinasi Kemenkes per tanggal 4 Desember 2022 hingga pukul 18.46 WIB saja, booster pertama pada lansia baru mencapai 32,64 persen atau berkisar pada tujuh juta jiwa dan booster keduanya 0,72 persen atau 155.271 jiwa.

Dengan demikian, ia mengajak seluruh keluarga untuk melindungi lansia dari dampak buruk Covid-19 dan segera mendongkrak cakupan vaksinasi tersebut, dengan membawa lansia ke fasilitas kesehatan.

"Kalau anak-anaknya memang menyayangi orang tuanya, ayo kita vaksin mumpung ini masih disiapkan oleh pemerintah dan tersedia, ini yang bisa menjaga kita semua," kata Syahril.

 

 

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA