Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Piala Dunia Qatar, Upaya Jitu Ubah Prespektif Masyarakat Barat tentang Islam 

Senin 05 Dec 2022 18:29 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Replika raksasa Piala Dunia terlihat saat upacara pembukaan pertandingan sepak bola grup D Piala Dunia antara Prancis dan Australia, di Stadion Al Janoub di Al Wakrah, Qatar, Selasa, 22 November 2022.

Replika raksasa Piala Dunia terlihat saat upacara pembukaan pertandingan sepak bola grup D Piala Dunia antara Prancis dan Australia, di Stadion Al Janoub di Al Wakrah, Qatar, Selasa, 22 November 2022.

Foto: AP/Alessandra Tarantino
Piala Dunia menjadi ajang mempromosikan keluhuran Islam

REPUBLIKA.CO.ID, DOHA -- Qatar menjadi negara teluk pertama yang menggelar Piala Dunia sepak bola. Negara ini mempunyai sederet masjid besar untuk membangkitkan rasa ingin tahu para pengunjung selama agenda besar Piala Dunia.

Salah satu contohnya adalah untuk pasangan Kanada Dorinel dan Clara Popa yang sedang mendengarkan adzan di sebuah masjid bergaya Ottoman di distrik budaya Katara Doha. 

Baca Juga

Dikenal sebagai Masjid Biru Doha karena mosaik ubin biru dan ungu yang mewah di dindingnya. Seorang pemandu membawa pasangan itu berkeliling ke interior rumit yang didominasi lampu gantung raksasa.

Dorinel Popa, seorang akuntan berusia 54 tahun, mengatakan pasangan itu pertama kali melihat Islam.

"Kami berprasangka terhadap budaya dan orang-orang, karena kurangnya paparan terhadap orang lain,” katanya.

Istinya, seorang dokter berusia 52 tahun mengatakan pandangannya tentang Islam mulai berubah dengan melihat Qatar. 

"Kami memiliki beberapa pemikiran di kepala kami dan sekarang mungkin beberapa di antaranya akan berubah," tambah dia.

Lembaga The Qatar Guest Center yang mengawasi Masjid Biru, telah membawa puluhan pengkhotbah Muslim dari seluruh dunia ke Qatar untuk mengikuti turnamen tersebut. 

Di luar masjid terdapat buklet dalam berbagai bahasa yang menjelaskan Islam dan Nabi Muhammad SAW, bersama dengan kopi Arab dan kurma.

Relawan Suriah Ziad Fateh mengatakan Piala Dunia adalah kesempatan untuk memperkenalkan jutaan orang kepada Islam. Termasuk juga mengubah kesalahpahaman tentang agama yang banyak dikaitkan di Barat dengan radikalisme.

“Kami lebih banyak menjelaskan kepada masyarakat tentang etika, pentingnya ikatan kekeluargaan, dan menghormati tetangga dan non Muslim,” ujarnya.

Baca juga: Pernah Benci Islam hingga Pukul Seorang Muslim, Mualaf Eduardo Akhirnya Bersyahadat 

Di dekat masjid, para sukarelawan mengatur meja yang ditujukan untuk mengunjungi wanita dengan tanda bertuliskan: "Tanya saya tentang Qatar." Mereka yang singgah juga ditawari kopi arab.

Seorang relawan Palestina, Somaya, mengatakan sebagian besar pertanyaan menyangkut cadar, poligami, dan apakah perempuan ditindas dalam Islam.  

Pengunjung juga dapat menonton tur realitas virtual Islam selama lima menit. Kampanye ini sedang dilakukan di seluruh Qatar.

Kebahagiaan dalam Islam

Di Distrik Pearl, di mana banyak ekspatriat tinggal dan sering mengunjungi kafe dan restoran mahal, mural telah dilukis dengan kutipan dari Nabi Muhammad SAW yang mendesak moralitas yang baik. Pusat perbelanjaan kelas atas memasang iklan yang mempromosikan Islam.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA