Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Erick Tegaskan BUMN Geothermal Perlu Konsolidasi Garap Potensi 24 GW

Senin 05 Dec 2022 16:50 WIB

Red: Nidia Zuraya

Menteri BUMN Erick Thohir saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (56/12/2022). Rapat tersebut membahas evaluasi pelaksanaan kinerja Kementerian BUMN Tahun 2022, evaluasi pencapaian kinerja BUMN Tahun 2022 dan rencana aksi pembinaan BUMN Tahun 2023. Republika/Prayogi.

Menteri BUMN Erick Thohir saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (56/12/2022). Rapat tersebut membahas evaluasi pelaksanaan kinerja Kementerian BUMN Tahun 2022, evaluasi pencapaian kinerja BUMN Tahun 2022 dan rencana aksi pembinaan BUMN Tahun 2023. Republika/Prayogi.

Foto: Republika/Prayogi
Saat ini potensi geothermal yang tergarap baru 2,4 GW.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Menteri BUMN Erick Thohir menjelaskan BUMN yang selama ini menggarap energi panas bumi atau geothermal yaitu PT PLN, PT Pertamina, dan PT Geod Dipa Energi, perlu melakukan konsolidasi untuk bisa menggarap potensi energi panas bumi Indonesia yang mencapai 24 Giga Watt (GW).

"Kita akan melakukan aksi korporasi, di mana kalau kita lihat potensi geothermal Indonesia mencapai 24 GW, hari ini yang tergarap baru 2,4 GW," katanya dalam Rapat Kerja dengan Komisi VI DPR RI di Jakarta, Senin (5/12/2022).

Baca Juga

Menurut Erick Thohir, total potensi tersebut terdiri dari aset Pertamina, aset Geo Dipa yang merupakan BUMN di bawah Kementerian Keuangan serta aset yang ada di PLN atau swasta. Konsolidasi anak usaha atau subholding Pertamina dan PLN yang bergerak di sektor geotermal dengan Geo Dipa itu akan jadi salah satu fokus Kementerian BUMN pada 2023.

Erick Thohir menyebut dirinya masih terus melakukan komunikasi dengan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) karena Geo Dipa merupakan BUMN di bawah Kemenkeu. Ia menjelaskan sebagai sumber energi yang tidak terputus (intermitten), geotermal sangat dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan listrik masyarakat.

"Itulah kenapa kita melihat aksi korporasi geotermal jadi bagian kita menyinergikan geotermal yang dimiliki pemerintah dan kementerian lain. Kita sedang bicara terus dengan Kemenkeu terutama," kata Erick Thohir.

Sebelumnya, Erick Thohir meyakini pengembangan geotermal akan jauh lebih efektif dan efisien jika dilakukan secara terkonsolidasi ketimbang BUMN masing-masing menggarap secara mandiri. Dalam tahap awal, Erick telah melakukan konsolidasi antara Pertamina dan Pertamina Geothermal Energy (PGE) agar bisa mendapat akses pendanaan baru untuk EBT, salah satunya pilihannya dengan go public supaya tidak membebani keuangan negara atau terus meningkatkan utang.

Sementara proses konsolidasi anak usaha atau subholding Pertamina dan PLN dengan Geo Dipa akan dilakukan secara bertahap.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA