Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Bupati Garut: Dampak Gempa tidak Signifikan

Senin 05 Dec 2022 09:17 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Bilal Ramadhan

Bupati Garut, Rudy Gunawan, mengecek kondisi pascagempa di beberapa tempat Kecamatan Pakenjeng, Kabupaten Garut, Ahad (4/11/2022). Bupati Garut memastikan dampak gempa di wilayahnya tidak signifikan.

Bupati Garut, Rudy Gunawan, mengecek kondisi pascagempa di beberapa tempat Kecamatan Pakenjeng, Kabupaten Garut, Ahad (4/11/2022). Bupati Garut memastikan dampak gempa di wilayahnya tidak signifikan.

Foto: Diskominfo Garut.
Bupati Garut memastikan dampak gempa di wilayahnya tidak signifikan.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Bupati Garut, Rudy Gunawan, telah menginstruksikan seluruh satuan kerja perangkat daerah (SKPD) untuk melakukan pemantauan ke seluruh wilayah Kabupaten Garut usai terjadinya gempa bumi berkekuatan magnitudo (M) 6,1 pada Sabtu (3/12/2022). Berdasarkan hasil pemantauan pada Ahad (4/12/2022), tak ada kerusakan signifikan akibat gempa.

Rudy mengakui, kekuatan gempa di daerahnya itu cukup dahsyat dan membuat kepanikan yang luar biasa. Apalagi, sejumlah wilayah di Kabupaten Garut sedang turun hujan dengan intensitas tinggi saat terjadi gempa bumi.

Baca Juga

"Tapi alhamdulillah, ini adalah berkat pertolongan Allah SWT, tidak ada satu korban jiwa pun dalam bencana gempa bumi kemarin. Tentu kalau rumah ada yang retak ya, ada banyak, tapi tidak mengakibatkan roboh," kata Rudy.

Berdasarkan hasil pemantauan itu, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Garut merasa tidak perlu menetapkan status darurat bencana usai gempa. Namun, menurut Rudy, pihaknya bersama forum koordinasi pimpinan daerah (Forkopimda) Kabupaten Garut akan memberikan sumbangan kepada masyarakat yang terdampak gempa bumi melalui anggaran belanja tidak terduga (BTT).

"Meskipun tidak ditetapkan sebagai status (darurat), kami juga akan memberikan bantuan," ucapnya.

Rudy memastikan, gempa bumi yang terjadi pada Sabtu sore itu tidak berdampak signifikan. Justru, yang membuat gempa bumi itu menjadi luar biasa adalah banyaknya hoaks yang beredar. Bahkan, ia mengaku dihubungi oleh banyak menteri untuk mengkonfirmasi isu yang bersliweran di media sosial.

"Nah kami nyatakan bahwa itu adalah hoaks, jadi baik Polres maupun Diskominfo dan Kodim, melakukan klarifikasi bahwa itu adalah hoaks. Namun, kita waspadai, saya waspada, karena sekarang ini kita masuk musim hujan hidrometerologi," kata dia.

Ia menegaskan, sejauh ini kondisi di Kabupaten Garut masih dalam keadaan aman. Menurut dia, tidak ada rumah yang mengalami rusak berat serta tidak ada korban jiwa akibat kejadian gempa bumi tersebut.

Namun, ia tetap mengimbau masyarakat untuk waspada terhadap bencana gempa bumi. Masyarakat yang tinggal di pinggir tebing diminta mengungsi apabila terjadi gempa bumi.

"Kita kan sudah ada SOP mengenai mitigasi bencana di desa, mana tempat (evakuasi) kan sudah dibuat dari sejak 2017," kata dia.

Berdasarkan data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut, terdapat 35 rumah di delapan kecamatan yang terdampak akibat bencana gempa pada Sabtu sore. Selain itu, ada dua sekolah yang juga terdampak gempa bumi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA