Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Ulama Salafi di Mesir Larang Menonton Piala Dunia, Picu Kontroversi Publik

Ahad 04 Dec 2022 23:30 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi menonton Piala Dunia 2022.  Syekh salafi di Mesir menganggap menonton Piala Dunia buang-buang waktu

Ilustrasi menonton Piala Dunia 2022. Syekh salafi di Mesir menganggap menonton Piala Dunia buang-buang waktu

Foto: EPA-EFE/YAHYA ARHAB
Syekh salafi di Mesir menganggap menonton Piala Dunia buang-buang waktu

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO–Seorang ulama atau syekh di Mesir telah melarang menonton pertandingan sepak bola saat Piala Dunia FIFA Qatar 2022 sedang berjalan lancar. Fatwa larangan itu karena menonton gelaran itu dinilai hanya membuang waktu.

Mantan Ketua Partai Nour Salafi, Younes Makhyoun, mengatakan dalam video Facebook 27 November bahwa menonton pertandingan Piala Dunia adalah buang-buang waktu. 

Baca Juga

Dia juga menyebut umat Islam akan dimintai pertanggungjawaban atas jam-jam yang mereka sia-siakan pada hari penghakiman.

“Sepak bola juga menciptakan permusuhan di antara orang-orang yang bersorak untuk tim yang berbeda," katanya dilansir dari Al Monitor, Sabtu (3/12/2022).

Makhyoun mempertanyakan manfaat menonton pertandingan sepak bola. Dia mengkritik penggemar sepak bola karena mengidolakan pemain seperti Lionel Messi.

“Kami tidak bangga dengan negara Arab yang menyelenggarakan Piala Dunia dan menghabiskan miliaran dolar untuk acara tersebut. Kami berharap bidang lain akan menjadi sumber kebanggaan bagi kami, seperti pembuatan bom nuklir, seperti yang telah dilakukan Iran," ujarnya.

Reaksi terhadap ucapan Makhyoun berbeda-beda, sementara beberapa orang Mesir setuju bahwa menonton sepak bola adalah buang-buang waktu, yang lain berpendapat bahwa pernyataannya adalah ekstremis dan upaya untuk melecehkan orang dan merampas hak mereka untuk rekreasi, yang diperbolehkan di bawah Syariah.

Dar al-Ifta Mesir, Lembaga Fatwa Mesir telah mengeluarkan fatwa bahwa menonton sepak bola diperbolehkan dan sah dalam Islam.

Khaled Omran, Sekretaris Urusan Fatwa di Dar al-Ifta, berkomentar kepada penyiar Sada el-Balad 27 November, “Olahraga disebutkan dalam Islam. Nabi biasa berlatih olahraga dengan para sahabatnya dan istrinya Aisyah," katanya.

“Sepak bola adalah olahraga yang memperkuat tubuh dan pikiran serta berkontribusi untuk mempelajari budaya," kata dia menambahkan.

Dalam video Facebook 2 November, Yasser Borhami, Wakil Ketua Partai Dawa Salafi, mengomentari Piala Dunia, mengkritik fans yang fanatik atau berduka atas kekalahan tim mereka. Dia menyebut kegembiraan mereka sebagai kebangkitan "kecenderungan bodoh" dari era pra-Islam. 

Amna Naseer, seorang profesor iman dan filsafat di Universitas Al-Azhar, menganggap menonton pertandingan sepak bola sebagai hiburan yang diperbolehkan yang merangsang pikiran dan tidak ada keberatan Islam untuk itu. Naseer memberi tahu Al-Monitor bahwa larangan semacam itu adalah bentuk ekstremisme.

“Tidak ada keberatan negara Muslim menjadi tuan rumah turnamen seperti itu, karena (sepak bola) telah menjadi bahasa saat ini,” tambahnya.   

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA