Thursday, 11 Rajab 1444 / 02 February 2023

Pungli Marak di Cianjur, Ini Kata Sosiolog

Senin 05 Dec 2022 05:51 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Bilal Ramadhan

Sejumlah truk berisi bantuan untuk korban gempa di Kabupaten Cianjur. Sosiolog menilai maraknya pungli di jalur bencana Cianjur karena tidak peka sosial.

Sejumlah truk berisi bantuan untuk korban gempa di Kabupaten Cianjur. Sosiolog menilai maraknya pungli di jalur bencana Cianjur karena tidak peka sosial.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Sosiolog menilai maraknya pungli di jalur bencana Cianjur karena tidak peka sosial.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Guru Besar Sosiologi Agama Universitas Ibrahimy Jawa Timur HM Baharun menilai, maraknya pungutan liar (pungli) yang mengganggu proses pendistribusian bantuan di Cianjur merupakan cerminan terkikisnya kepekaan sosial. 

"Bak kata pepatah 'ada kesempatan dalam kesempitan'. Masyarakat kita ini sudah mengalami degradasi moral dan kepekaan sosial. Sehingga tega saja mengambil manfaat di atas penderitaan orang lain," kata Baharun saat dihubungi Republika, Ahad (4/12/2022).

Baca Juga

Dia menilai aksi pungli itu akan terus terjadi bila pengawasan dari pemerintah longgar. Menurut dia, pemerintah harus bisa mengambil sikap agar proses recovery atas aktivitas filantropis di Indonesia terhadap bencana dapat berjalan lancar. Dia menilai jangan sampai masyarakat Indonesia hanya bisa mendistribusikan bantuan tanpa adanya pengawasan di lapangan. 

"Harus ada pengawasan yang ketat dari hulu sampai hilir," ujar dia. 

Dia menekankan, budaya pungli akan terus berlangsung jika elite di atas moralnya rusak untuk melakukan korupsi. Seharusnya, kata dia, mereka yang pungli itu segera diusut dan diproses. Tapi susahnya kejahatan yang satu ini dinilai agaknya tidak berdiri sendiri tapi berkolaborasi dengan berbagai pihak. 

Sehingga dengan begitu mereka merasa aman saja meski ketahuan. Budaya berkolaborasi kejahatan inilah, kata Baharun, yang mestinya harus diberantas sampai ke akar-akarnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA