Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Gempa Tasikmalaya Belum Terpetakan, Pejabat BMKG Dibuat Kaget

Ahad 04 Dec 2022 20:26 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Teguh Firmansyah

Sumber Gempa Bumi di Kota Tasikmalaya Belum Terpetakan

Sumber Gempa Bumi di Kota Tasikmalaya Belum Terpetakan

Foto: Bayu Aji.
Selama ini belum pernah terjadi gempa berpusat di Tasikmalaya.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Sepanjang hari ini, Ahad (4/12/2022), terjadi tiga kali gempa bumi di wilayah Kota Tasikmalaya dengan kekuatan magnitudo (M) 2,8 hingga M 2,9. Berdasarkan keterangan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) pusat gempa bumi berada di wilayah Kota Tasikmalaya.

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono, mengatakan, gempa bumi yang terjadi di Kota Tasikmalaya tak memiliki keterkaitan dengan gempa bumi M 6,1 di Kabupaten Garut pada Sabtu (3/12/2022), apalagi dengan gempa bumi di Kabupaten Cianjur.

Baca Juga

Ia menjelaskan, gempa bumi di Kabupaten Garut disebabkan adanya aktivitas dalam lempeng Indo-Australia. Sementara gempa bumi di Kota Tasikmalaya merupakan gempa sesar. Dua gempa bumi itu disebut memiliki sumber yang berbeda dengan gempa di Kabupaten Cianjur.

"Namun sesarnya (di Kota Tasikmalaya) belum dipetakan. Saya juga kaget. Saya tidak berani jawab potensinya kalau belum terpetakan," kata dia saat dikonfirmasi Republika, Ahad.

Menurut dia, selama ini belum pernah terjadi gempa yang berpusat di wilayah Kota Tasikmalaya. Ia menilai, gempa bumi itu termasuk fenomena baru. Karena itu, diperlukan penelitian lebih lanjut terkait sesar yang berada di Kota Tasikmalaya. "Aku juga kaget juga ada gempa di sana. Mudah-mudahan aman," ujar Daryono.

Berdasarkan informasi dari akun Twitter resmi BMKG, setidaknya terjadi tiga kali gempa bumi di Kota Tasikmalaya pada Ahad. Pertama, gempa bumi terjadi pada Ahad pukul 04.34.49 WIB dengan kekuatan M 2,9. Pusat gempa berada di koordinat 7.39 LS dan 108.23 BT atau 9 kilometer arah Tenggara Kota Tasikmalaya, dengan kedalaman 10 kilometer.

Tak lama berselang, gempa bumi kembali terjadi, tepatnya pada pukul 04.39.54 WIB dengan kekuatan M 2,8. Gempa itu berpusat di koordinat 7.38 LS dan 108.23BT atau 8 kilometer arah Tenggara Kota Tasikmalaya dengan kedalaman 10 kilometer.

Terakhir, gempa bumi kembali terjadi pada pukul 09.57.36 WIB dengan kekuatan M 2,9. Pusat gempa berada di koordinat 7.37 LS dam 108.26 BT atau 9 kilometer Tenggara Kota Tasikmalaya dengan kedalaman 10 kilometer.

Sebelumnya, Subkoordinator Penanganan Bencana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Tasikmalaya, Erik Yowanda, mengatakan, tak ada dampak kerusakan maupun korban akibat gempa bumi yang terjadi pada Ahad. Namun, menurut dia, guncangan gempa bumi itu sempat membuat masyarakat khawatir.

"Masyarakat menjadi khawatir, karena hari ini ada tiga kali gempa. Jangankan masyarakat, kami juga bertanya-tanya ini ada apa," kata dia saat dikonfirmasi Republika, Ahad.

Menurut dia, kekhawatiran masyarakat termasuk wajar, lantaran Tasikmalaya pernah diguncang gempa besar pada 2017. Ketika itu, banyak kerusakan yang timbul akibat gempa bumi tersebut.

Namun, ia menambahkan, baru kali ini terjadi gempa bumi yang berpusat di wilayah Kota Tasikmalaya. Selama ini, gempa bumi yang terasa di Kota Tasikmalaya umumnya bersumber di daerah lain.

Erik mencontohkan, gempa bumi yang mengakibatkan kerusakan pada 2017 di Kota Tasikmalaya, sumbernya berada di wilayah pesisir Kabupaten Tasikmalaya. "Namun yang pesatnya di Kota Tasikmalaya baru kali ini," kata dia.

Menurut dia, Pemerintah Kota (Pemkot) Tasikmalaya pernah membuat penelitian terkait potensi gempa bumi di daerahnya. Itu dilakukan untuk kebetuhan menentukan rencana detail tata ruang (RDTR). "Kami juga masih menyelesaikan kajian risiko bencana. Tahun ini baru di empat kecamatan tahun ini. Mudah-mudahan tahun depan bisa dilaksanakan kembali (kajian risiko bencana)," kata Erik.

Ia mengimbau masyarakat untuk tak panik terkait potensi gemp bumi di Kota Tasikmalaya. Namun, masyarakat tetap diminta waspada. Ketika terjadi gempa bumi, masyarakat diimbau segera keluar ruangan apabila sedang di dalam ruangan. "Kalau tidak memungkinkan (keluar), lindungi bagian belakang kepala, bisa masuk ke dalam meja atau minimal menggunakan tangan. Yang penting lindungi bagian belakang kepala," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA