Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Wilayah Ampelgading Malang Hujan Abu Vulkanis Semeru

Ahad 04 Dec 2022 14:42 WIB

Red: Teguh Firmansyah

 Seorang pria melihat saat Gunung Semeru mengeluarkan material vulkanik saat meletus pada Ahad, 4 Desember 2022 di Lumajang, Jawa Timur, Indonesia. Gunung berapi tertinggi di Indonesia di pulau Jawa yang paling padat penduduknya meletus pada hari Ahad.

Seorang pria melihat saat Gunung Semeru mengeluarkan material vulkanik saat meletus pada Ahad, 4 Desember 2022 di Lumajang, Jawa Timur, Indonesia. Gunung berapi tertinggi di Indonesia di pulau Jawa yang paling padat penduduknya meletus pada hari Ahad.

Foto: AP
Belum ada laporan kerusakan terkait hujan abu tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Malang menyatakan wilayah Kecamatan Ampelgading, Kabupaten Malang, Jawa Timur dilaporkan terkena hujan abu dampak erupsi Gunung Semeru.

Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Malang, Sadono Irawan di Kabupaten Malang, Minggu mengatakan bahwa ada laporan hujan abu vulkanis erupsi Gunung Semeru di wilayah Kecamatan Ampelgading.

Baca Juga

"Hanya abu saja yang masuk ke wilayah Malang, sama seperti tahun-tahun yang lalu. Ada laporan di wilayah Kecamatan Ampelgading," kata Sadono.

Sadono menjelaskan, tidak ada kerusakan di wilayah Kecamatan Ampelgading akibat hujan abu vulkanis tersebut. Gunung Semeru dilaporkan memuntahkan awan panas guguran pada Minggu (4/12) sejak pukul 02.46 WIB sejauh tujuh kilometer. "Tidak ada kerusakan untuk di wilayah Kabupaten Malang," ujarnya.

Sementara itu, Camat Ampelgading Stefanus Lodewyk menambahkan, usai terjadi erupsi Gunung Semeru, memang ada hujan abu tipis di wilayah setempat. Namun, saat ini hujan abu vulkanis tersebut tidak terlihat karena situasi saat ini sedang hujan.

Ia menambahkan, kondisi terkini di wilayah Kecamatan Ampelgading, Kabupaten Malang mendung dan hujan sudah mulai mereda. Tidak ada laporan kerusakan akibat erupsi Gunung Semeru tersebut.

"Hujan abu sedikit sekali. Tadi dari salah satu desa ada laporan, abu di daun pisang, tapi aman dan tidak ada kerusakan. Laporan dari Desa Argoyuwono," ujarnya.

Berdasarkan Badan Geologi, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Kementerian ESDM, awan panas guguran Gunung Semeru memiliki kolom abu berwarna kelabu dengan intensitas sedang hingga tebal.

Kolom abu tersebut, dilaporkan mengarah ke arah tenggara dan selatan setinggi 1.500 meter dari atas puncak gunung yang memiliki ketinggian 3.676 meter dari permukaan laut (mdpl). Sumber awan panas guguran tersebut berasal dari tumpukan pada ujung lidah lava yang berada di sekitar 800 meter dari kawah Jonggring Saloko.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA