Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Pola Makan Nabati Bisa Cegah Kanker Usus Besar

Sabtu 03 Dec 2022 22:25 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Nora Azizah

Pola makan nabati berdampak signifikan mencegah kanker usus besar.

Pola makan nabati berdampak signifikan mencegah kanker usus besar.

Foto: Pexels
Pola makan nabati berdampak signifikan mencegah kanker usus besar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pola makan nabati dapat berdampak signifikan dalam mencegah kanker kolorektal. Temuan itu diungkapkan dari sebuah penelitian yang dipublikasikan di BMC Medicine, yang dilakukan oleh tim peneliti dari Amerika Serikat dan Korea Selatan.

Studi yang diterbitkan pekan ini melibatkan 173.427 peserta yang berasal dari berbagai kelompok etnis. Hasilnya, yang muncul setelah waktu tindak lanjut rata-rata lebih dari 19 tahun, menemukan bahwa pria yang mengikuti pola makan nabati yang sehat memiliki tingkat kanker kolorektal yang lebih rendah.

Baca Juga

Wanita yang termasuk dalam penelitian ini tidak mendapat manfaat yang sama. Secara total, 4.976 peserta ditemukan menderita kanker kolorektal. Analisis lebih lanjut membagi peserta menjadi sejumlah subkelompok, termasuk mereka yang merokok dan mengonsumsi alkohol, serta berdasarkan ras dan etnis untuk mengidentifikasi pola tambahan.

Tim menemukan bahwa pria yang mengonsumsi makanan nabati yang paling sehat memiliki risiko 22 persen lebih rendah terkena kanker kolorektal. Perbedaan antara manfaat kesehatan untuk pria lebih tinggi pada populasi Jepang-Amerika, penduduk asli Hawaii, dan kulit putih dibandingkan dengan mereka yang diidentifikasi sebagai Afrika-Amerika dan Latin.

Para peneliti menggunakan seperangkat alat data yang memungkinkan mereka menilai kualitas makanan nabati serta produk hewani. Pendiri dan Direktur Music Beats Cancer, Mona S Jhaveri, mengatakan bahwa penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan, tetapi memiliki nilai yang signifikan untuk mencari cara mencegah kanker.

“Menurut saya, dalam penelitian ini, yang paling membuat saya bersemangat adalah bahwa ini sebenarnya adalah metode (pencegahan),” kata Jhaveri, dilansir dari Healthline, Sabtu (3/12/2022).

“Dan apa yang saya lihat di dunia saya, di dunia biotek. Apakah: kami banyak fokus pada penyembuhan dan perawatan. Dan apa yang sebenarnya dicari oleh publik, menurut pendapat saya, adalah cara untuk mencegah kanker atau menyaringnya,” tambahnya.

Asisten profesor klinis di departemen nutrisi dan fisiolog olahraga di Washington State University, Lisa Heneghen, mengatakan bahwa kemampuan untuk menilai kualitas makanan nabati adalah kuncinya, karena tidak semua tanaman diet berbasis sehat.

“Kita dapat mengatakan, ‘makan pola diet seperti ini’, tetapi cara orang menafsirkan atau menerapkannya dapat berarti banyak hal yang berbeda,” kata Heneghen.

Mengkonsumsi versi yang lebih utuh dari makanan nabati itu dan versi yang lebih murni dari makanan nabati itu, jadi bukan makanan nabati yang diproses, sebenarnya menunjukkan penurunan risiko insiden kanker kolorektal, yang cukup menarik.

Studi itu menemukan bahwa wanita tidak mendapat manfaat yang sama dengan pria. Para peneliti berteori bahwa wanita memiliki pola makan yang lebih sehat daripada pria pada umumnya. Mereka berpendapat bahwa, karena wanita mengonsumsi makanan yang lebih sehat dari tingkat dasar, perubahan bagi mereka yang makan lebih banyak makanan sehat tidak akan sedrastis pria.

Studi ini berisi sejumlah keterbatasan yang diidentifikasi oleh para peneliti, termasuk kemungkinan perlunya penelitian lebih lanjut mengenai dampak konsumsi susu dan ikan terhadap risiko kanker kolorektal.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA