Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Seorang Polisi Ditangkap karena Menjual Obat Terlarang

Sabtu 03 Dec 2022 20:37 WIB

Red: Ilham Tirta

Penangkapan (ilustrasi).

Penangkapan (ilustrasi).

Foto: todayonline.com
Bripda DAS mengaku telah menjual lebih dari 1.000 butir obat terlarang.

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Kepolisian Resor (Polres) Cirebon Kota, Jawa Barat, menangkap oknum anggota Polri yang mengedarkan obat terlarang. Dari tersangka, disita 11 butir, sedangkan 1.000 lainnya telah laku terjual.

"Penangkapan terhadap anggota Polri ini bukti bahwa kami tidak tebang pilih dalam menjalankan tugas," kata Kapolres Cirebon Kota AKBP Fahri Siregar di Cirebon, Sabtu (3/12/2022).

Baca Juga

Fahri mengatakan, penangkapan Bripda DAS setelah adanya video di salah satu media sosial menyatakan yang menjual obat terlarang itu merupakan anggota Polri. Dengan adanya video tersebut, ia langsung memerintahkan Satnarkoba melakukan pemeriksaan, dan ternyata benar anggota Polsek Utara Barat.

Selanjutnya, anggota langsung mendatangi indekos yang bersangkutan. Di dalam indekos, petugas menemukan 7 butir obat terlarang atau sediaan farmasi tanpa izin jenis dextro.

"Saat kami datangi indekos Bripda DAS, yang bersangkutan tidak ditemukan, hanya saja kami menemukan tujuh pil sediaan farmasi tanpa izin sebanyak 7 butir," katanya.

Fahri mengungkapkan, DAS mencoba kabur dengan menggunakan transportasi kereta api. Anggota langsung melakukan pengecekan, ternyata yang bersangkutan akan melarikan diri ke Solo.

Setelah mendapatkan informasi tersebut, pihaknya meminta bantuan Polres Surakarta untuk menangkap Bripda DAS ketika turun di Stasiun Solo Balapan. "Saat ditangkap Bripda DAS membawa 4 butir obat terlarang. Dari pengakuan tersangka, dia sudah menjual lebih dari 1.000 butir obat terlarang," kata Fahri.

DAS dijerat Pasal 196 juncto Pasal 197 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dengan ancaman hukuman paling lama 15 tahun penjara.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA