Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Korban Gempa Cianjur Mulai Beraktivitas Berjualan

Sabtu 03 Dec 2022 12:49 WIB

Red: Nora Azizah

Sejumlah pedagang sudah mulai ramai di sejumlah ruas jalan yang terdampak gempa.

Sejumlah pedagang sudah mulai ramai di sejumlah ruas jalan yang terdampak gempa.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Sejumlah pedagang sudah mulai ramai di sejumlah ruas jalan yang terdampak gempa.

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Sejumlah pedagang yang menjadi korban gempa bumi di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, kembali beraktivitas berjualan untuk memenuhi kebutuhan ekonomi keluarga setelah sebelumnya berhenti berjualan karena mengurus rumah yang rusak dan khawatir terjadi gempa susulan. Kegiatan pedagang sektor usaha makanan maupun bukan makanan sudah terlihat ramai di sejumlah ruas jalan, termasuk di titik keramaian masyarakat, seperti rumah sakit umum, Alun-Alun Cianjur, dan jalan protokol lainnya di Cianjur, Sabtu (3/12/2022).

Salah seorang pedagang ayam goreng di sekitar Masjid Agung Cianjur, Agus Nana (48), mengatakan, gempa bumi pada 21 November 2022 menyebabkan kerusakan rumahnya di RT01/RW09 Pamoyanan, Desa Pamoyanan, Kecamatan Cianjur Kota. "Ya terdampak gempa, tembok rumah saya kalau didorong sedikit saja bisa roboh," kata dia.

Baca Juga

Sejak kejadian itu, ia mengaku terpaksa tidak berjualan ayam goreng di pinggir jalan sekitar kantor Bupati Cianjur karena harus menjaga anak-anak yang tinggal di tenda pengungsian. Selama empat hari, ia memutuskan tidak berjualan, melainkan membereskan barang-barang rumah di pengungsian, terutama saat itu tidak mau meninggalkan anak karena masih trauma gempa susulan.

"Empat hari saya tidak berjualan, karena takut kalau meninggalkan anak di rumah, anak saya ada dua. Tidak apa-apa tidak punya penghasilan yang penting nyawa dulu," katanya.

Ia mengaku empat hari setelah gempa, mulai berani berjualan meskipun masih ada perasaan khawatir, terutama anak-anak yang tinggal di pengungsian. Beberapa hari berjualan, kata dia, pedagang sudah kembali ramai, begitu juga banyak pembeli, ditambah banyak orang yang berdatangan ke Cianjur untuk memberikan bantuan yang dipusatkan di Pendopo Bupati Cianjur.

"Sekarang sudah mulai ramai normal, pas kejadian di sini sepi, sekarang ramai, di pasar juga barang tersedia, namun ada barang seperti bawang yang harganya naik," katanya.

Pedagang lainnya juga sudah terlihat ramai berjualan, seperti di Jalan BLKKecamatan Cianjur Kota, pusat pertokoan, dan titik-titik keramaian masyarakat. Salah seorang pedagang nasi Siti Masitoh (60) mengaku baru bisa berjualan setelah sepekan gempa, karena sebelumnya tidak berpikir untuk berjualan terkait dengan kondisi rumahnya yang rusak parah.

"Baru seminggu berjualan, kalau setelah kejadian gempa tidak berjualan, karena barang-barang seperti kompor rusak, dan untung roda untuk jualan tidak rusak," katanya.

Ia mengungkapkan, berlama-lama di pengungsian tentunya tidak akan mendapatkan penghasilan untuk kebutuhan hidup sehari-hari. Untuk itu, ia mengaku memaksakan diri berjualan kembali dengan peralatan seadanya dan membeli lagi perabotan yang baru.

Ia berharap, dengan kembali berjualan bisa tetap berpenghasilan, terutama bisa memperbaiki kembali kondisi rumah dan barang-barang peralatan rumah tangga yang sebelumnya rusak akibat gempa bumi.

"Sambil menunggu bantuan (perbaikan rumah, red.) dari pemerintah, saya berjualan, lumayan," katanya.

Pemerintah Kabupaten Cianjur saat ini masih melakukan penanggulangan dampak bencana, terutama mencari 11 orang yang masih hilang tertimbun tanah longsor akibat gempa bumi di Warung Sate Shinta dan Cijedil. Selain korban yang hilang, tercatat masyarakat yang terdampak yakni 41.196 kepala keluarga atau sekitar 114 ribuan jiwa yang saat ini mengungsi di 494 titik atau 375 terpusat, dan 119 pengungsian mandiri. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA