Tuesday, 16 Rajab 1444 / 07 February 2023

Pernah Benci Islam hingga Pukul Seorang Muslim, Mualaf Eduardo Akhirnya Bersyahadat

Sabtu 03 Dec 2022 06:27 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah

Mualaf Eduardo Alves Dos Anjos tertarik dengan keluhuran akhlak Muslim hingga menyatakan bersyahadat.

Mualaf Eduardo Alves Dos Anjos tertarik dengan keluhuran akhlak Muslim hingga menyatakan bersyahadat.

Foto: Dok Istimewa
Mualaf Eduardo tertarik dengan keluhuran akhlak Muslim

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Serangan 11 September 2001 di New York, Amerika Serikat (AS), memunculkan stigma negatif kepada Islam. Berbagai pemberitaan menyebut para pelaku 9/11 berasal dari jaringan Alqaidah, organisasi ekstremis yang kerap mengatasnamakan agama.

Alhasil, sebagian masyarakat, khususnya di dunia Barat, memandang orang Muslim dengan penuh curiga. Dalam situasi demikian, Eduardo Alves Dos Anjos mulai peka terhadap Islam. Awalnya, ia seperti kebanyakan orang Amerika pascaperistiwa 9/11. Perspektifnya masih diwarnai Islamofobia yang pekat.

Baca Juga

"Saya mengetahui tentang Islam untuk pertama kalinya pada 9/11. Jelas ketika itu saya ikut-ikutan mengasosiasikan agama ini dengan terorisme," kata mualaf tersebut saat diwa wan carai Radio Canada International (RCI), dikutip Republika.co.id beberapa waktu lalu.

Eduardo Alves lahir di Brasil. Saat berusia dua tahun, ia dibawa ibundanya berpindah ke Kanada. Dirinya tumbuh besar di Montreal, kota terbesar kedua di seluruh negara tersebut.

Selepas momen 9/11, Islam pun dipandangnya sebagai ajaran yang asing di Kanada. Terlebih, ia menaruh syak wasangka bahwa Muslim amat sulit berbaur dengan orang-orang Barat. Mereka seakan-akan bangga dengan ciri pembeda, semisal dari penampilan hijab kaum perempuan.

Eduardo masih duduk di bangku SMA ketika itu. Pada suatu hari, ia tanpa sengaja melihat seorang siswi yang berbusana Muslimah di sekolahnya.

Tanpa basa-basi, remaja itu langsung mendekati dan melontarkan berbagai pertanyaan yang bernada sinis kepada perempuan tersebut. Baginya, ajaran Islam tentang menutup aurat sangat tidak masuk akal.

"Setiap melihat wanita berjilbab, yang langsung muncul di benak saya adalah pertanyaan. Mengapa memakai itu? Di negeri tempat saya berasal (Brasil), umumnya perempuan mengenakan busana yang lebih terbuka, lebih kasual," ujarnya.

Dengan getir, Eduardo mengaku bahwa dirinya ketika itu sangat rasialis. Kebencian membuncah dalam dadanya begitu melihat orang Islam. Karena sikapnya itu, ia cenderung dijauhi kebanyakan murid yang berpandangan pluralis. Lingkaran pertemanannya diisi anak-anak muda yang kerap membuat onar di sekolah.

"Sebelum menjadi Muslim, keseharian saya tidak jauh dari dunia malam, menenggak minuman keras, pacaran, dan sebagainya. Walaupun tidak sampai terjerumus narkoba, saya ketika itu biasa berkelahi. Pernah saya meninju teman sekelas hanya karena dia Muslim," katanya.

Perangai Eduardo ketika remaja sesungguhnya bertolak belakang dengan sifat kedua orang tuanya. Ayahnya merupakan seorang tokoh lokal yang dihormati komunitasnya, baik ketika masih tinggal di Brasil maupun sesudah menetap di Montreal. Ibunya sehari-hari mengurus rumah tangga dan terkenal sangat ramah terhadap para tetangga.

Beberapa tahun sesudah hijrah ke Kanada, keduanya bercerai. Sejak itu, Eduardo tinggal di Montreal bersama dengan ayahnya. Ibundanya memilih pulang ke Brasil. Kepergian sang ibu sempat membuat hatinya terpukul. Sebab, secara emosional ia merasa lebih dekat dengan perempuan yang telah melahirkannya ke dunia.

Situasi broken home agaknya mengubah sedikit kebiasaannya. Eduardo menjadi suka menyendiri. Ia pun mengurangi intensitas bersenang-senang bersama kawannya setiap malam akhir pekan. Anak muda ini kembali pada hobi lamanya sejak masa anak-anak, yakni membaca buku.

Eduardo saat itu mulai menggemari bacaan filsafat. Dari renungan-renungan para filsuf, ia belajar mengenai tujuan hidup. Beberapa pemikir condong pada pemahaman bahwa eksistensi manusia di dunia ini bukan untuk apa pun. Namun, remaja ini tidak tertarik pada ajakan nihilis.

Baca juga: Anies Diserang Beragam Hoax Hingga Dicitrakan Intoleran, Ini Respons Aktivis NU

 

Ia meyakini, kehidupan bukanlah tanpa arah. Bagaimana mungkin alam semesta yang penuh keteraturan tidak didesain oleh Tuhan? Keberadaan Tuhan pun mestinya berimplikasi pada adanya tujuan kehidupan. Dirinya tertegun, menyadari bahwa mencari Tuhan adalah sebuah upaya yang manusiawi.

Kawan dekat

Satu tahun menjelang lulus SMA, Eduardo berkenalan dengan seorang kawan baru, Oussama. Nama itu agak mirip dengan sosok gembong al-Qaida yang dipandang sebagai dalang 9/11. Yang cukup mengejutkannya, ternyata sifat teman sekelasnya itu sangat jauh dari stereotipe Muslim yang kaku.

Oussama sangat ramah dan supel dalam bergaul. Pemuda berdarah Arab itu sangat menyukai berbagai macam olahraga. Sering kali Eduardo dan dirinya bermain bola basket bersama, bahkan berada dalam satu tim.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA