Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Islam Tekankan Hemat, Belajar dari Kecerdikan Nabi Yusuf Hadapi Krisis Pangan

Jumat 02 Dec 2022 23:59 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Nashih Nashrullah

Bantuan beras bulog. Ilustrasi. Nabi Yusuf mengajarkan hidup hemat terutama hadapi krisis

Bantuan beras bulog. Ilustrasi. Nabi Yusuf mengajarkan hidup hemat terutama hadapi krisis

Foto: Yulius Satria Wijaya/ANTARA FOTO
Nabi Yusuf mengajarkan hidup hemat terutama hadapi krisis

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Berperilaku hemat merupakan amal saleh. Hemat menimbulkan kebaikan dan menjauhkan keburukan. Yulizar mencontohkan orang yang menerapkan perilaku hemat dalam aktivitas makanan maka tidak akan boros dan berlebih-lebihan baik dalam membeli dan mengkonsumsi makanan. 

Sebab, menurut pakar ekonomi Syariah yang juga anggota Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN MUI), Yulizar Djamaluddin Sanrego, berlebihan dalam kegiatan makan dapat menyebabkan timbulnya penyakit pada sisi lain akan membuat besarnya pengeluaran keuangan. 

Baca Juga

Menurut dia, hemat dalam Islam itu melakukan sesuatu sesuai kebutuhan. Termasuk dalam perintah untuk berperilaku hemat yang kemudian bisa menjadikan seseorang dinilai berbuat amal saleh. 

“Bahkan dalam urusan ibadah pun, diperintahkan untuk tidak berlebihan misalnya dalam berwudhu tidak baik bagi seseorang menggunakan air berlebihan dalam berwudhu," kata Yulizar kepada Republika.co.id beberapa hari lalu. 

Menurut Yulizar perilaku hemat adalah ajaran Islam juga efektif dalam menghadapi resesi ekonomi. 

Seperti kisah Nabi Yusuf, dalam catatan sirah nabi dijelaskan bahwa Nabi Yusuf yang berhasil membantu raja Mesir mengatasi krisis yang melanda negerinya selama bertahun-tahun, sebelum krisis terjadi Nabi Yusuf menyarankan untuk berhemat dan menyiapkan ketahanan pangan dengan membuat lumbung dan melakukan manajemen yang cermat pada hasil panen.  

"Sebagaimana kisah Nabi Yusuf, mestinya akan efektif dalam menghadapi resesi. Ini juga pernah dilakukan Umar bin Khattab pada saat terjadi pandemi masa itu, Umar bin Khattab bisa meredam karena sebelumnya beliau melakukan investasi beberapa tanah kemudian di switch menjadi tanah wakaf yang kemudian ditasarufkan atau diinvestasikan," katanya. 

Pakar ekonomi syariah yang juga Komisaris Utama Bank Syariah Indonesia, Adiwarman Karim, mengatakan perilaku hemat tidak identik dengan boros dan pelit. 

Menurutnya hemat harus diletakan sesuai konteksnya. Hemat menurutnya bermakna qanaah yaitu merasa cukup dengan apa yang diberikan Allah SWT. 

Orang yang hemat bila memiliki kelebihan harta tak akan segan untuk berbagi dengan orang lain. 

Oleh karena itu hemat bermakna qanaah atau merasa cukup juga sebagai langkah yang dapat diambil oleh setiap orang dalam menghadapi resesi ekonomi.  

"Dalam keadaan resesi kita harus melakukan hemat, dalam artian kita merasa cukup. Yang resesi itu ekonomi bukan rezeki," katanya.   

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA