Tuesday, 16 Rajab 1444 / 07 February 2023

Pentingnya Mentor Bagi Seorang Mualaf

Ahad 04 Dec 2022 03:35 WIB

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi pengucapan dua kalimat syahadat menjadi Muslim. Pentingnya Mentor Bagi Seorang Mualaf

Ilustrasi pengucapan dua kalimat syahadat menjadi Muslim. Pentingnya Mentor Bagi Seorang Mualaf

Foto: Borneo Bulletin
Mentor yang baik mengajari mualaf secara bertahap dan membuat belajar terasa mudah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bayangkan Anda berada di kota yang belum pernah Anda kunjungi sebelumnya. Pastinya Anda akan membutuhkan penunjuk jalan atau GPS untuk menemukan tempat tujuan.

Demikian pula, sebagai seorang Muslim baru atau mualaf, menemukan jalan baru Anda di tengah semua pikiran, ketakutan, dan ketidakpastian yang membingungkan menjadi sulit jika Anda tidak memiliki mentor yang tepat. Beberapa mualaf mengabaikan langkah ini.

Baca Juga

Mereka pikir tidak perlu ada mentor karena mereka sudah tahu bagaimana menghayati Islam dan mengamalkannya dengan benar. Sebelum mereka memutuskan menjadi Muslim, mereka menghabiskan banyak waktu mencari dan meneliti segala sesuatu tentang Islam.

Tapi, memasuki Islam adalah perjalanan seumur hidup. Ada lebih banyak dalam Islam untuk ditemukan dan dipelajari.

Ajaran dalam Sunnah Nabi Muhammad

Jika Anda melihat perjalanan Nabi Muhammad SAW, Anda akan menemukan Allah sedang membangun karakter yang fantastis. Nabi Muhammad adalah mentor terbaik.

Dia biasa duduk melingkar dengan para sahabat, mungkin dia akan pergi ke rumah mereka atau mereka akan datang ke rumahnya, atau duduk di masjid, dia akan duduk di tingkat yang sama dengan mereka dan mengajar mereka. Kemudian, ia akan memberitahu mereka untuk pergi dan mengajar anak-anak dan keluarga mereka.

Ekspektasinya terhadap para sahabatnya berbeda dengan para Muslim baru, yang mengalami beberapa masalah menjadi kuat. Ketika Nabi Muhammad mengirim Mu'adz ibn Jabal ke Yaman, dia memberitahunya dengan tepat bagaimana cara mengajar orang.

1. Ajarkan mereka syahadat dengan mengajarkan mereka mencintai Allah dan Rasul-Nya. Karena jika Anda belum punya waktu membangun iman dan kedekatan Anda dengan Allah dan Anda belum punya waktu mengenal Nabi Muhammad, maka Anda belum punya waktu untuk membuat hubungan antara diri Anda dan Allah dan antara diri dan Nabi Muhammad. Ketika Anda memiliki koneksi yang kuat di tingkat dasar, itu adalah bagian pertama dari blok bangunan menjadi Muslim.

2. Setelah mereka menerima syahadat, maka ajari mereka sholat, berdoa, dan bagaimana berhubungan dengan Allah SWT.

3. Ajari mereka zakat. Dia mengatakan kepadanya untuk bersikap lembut dan mudah pada mereka dan tidak mengambil dari yang terbaik dari kekayaan mereka.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA