Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Sekjen NATO Peringatkan Barat Agar tak Remehkan Rusia

Kamis 01 Dec 2022 20:21 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menyampaikan pidatonya saat tiba di hari pertama pertemuan para Menteri Luar Negeri NATO di Bukares, Rumania, Selasa, 29 November 2022.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menyampaikan pidatonya saat tiba di hari pertama pertemuan para Menteri Luar Negeri NATO di Bukares, Rumania, Selasa, 29 November 2022.

Foto: AP Photo/Andreea Alexandru
Rudal dan pesawat nirawak Rusia terus menghujani kota-kota Ukraina.

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Sekretaris Jenderal Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) Jens Stoltenberg memperingatkan Barat agar tidak meremehkan Rusia, meskipun Ukraina saat ini unggul dalam melancarkan serangan balasannya. Keuntungan yang diperoleh Kiev, kata dia, adalah berkat perlawanan heroik rakyat Ukraina dan dukungan penuh dari sekutu NATO.

"Tetapi kita tidak boleh meremehkan Rusia. Rudal dan pesawat nirawak Rusia terus menghujani kota-kota Ukraina, warga sipil, dan infrastruktur penting--menyebabkan penderitaan manusia yang luar biasa saat musim dingin tiba," kata Stoltenberg ketika menyampaikan pidato di Konferensi Keamanan Berlin, Kamis.

Baca Juga

Dia menggarisbawahi bahwa sekutu NATO akan terus memberikan dukungan militer ke Ukraina dengan mengirimkan senjata canggih dan sistem pertahanan udara.

Ia pun menyambut baik dukungan Jerman untuk Ukraina, dengan memberikan bantuan keuangan, kemanusiaan, dan militer yang signifikan.

"Kita melihat perbedaan yang terjadi setiap hari di medan perang. Dan penting untuk lebih meningkatkan dan mempertahankan dukungan kita," ujar dia, menegaskan.

Stoltenberg juga menyambut baik keputusan Jerman untuk meningkatkan belanja pertahanannya secara substansial, dengan investasi pada jet tempur baru, helikopter, kapal, dan kapal selam.

Dia mengatakan angkatan bersenjata Jerman, Bundeswehr, memainkan peran penting dalam rencana pencegahan dan pertahanan NATO.

"Kami membutuhkan Bundeswehr yang kuat dan siap dengan kemampuan canggih di semua lini. Kami membutuhkan industri pertahanan yang kuat dan tangguh yang dapat memenuhi persyaratan, berdasarkan sinyal permintaan yang jelas dan berkelanjutan," ujar dia.

"Ini penting untuk keamanan Jerman. Ini penting untuk keamanan Eropa. Dan ini penting untuk keamanan global," tutur Stoltenberg menambahkan.

sumber : Anadolu/Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA