Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Distan Jatim Ungkap Penyebab Kenaikan Harga Beras

Kamis 01 Dec 2022 17:34 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Indira Rezkisari

Berdasarkan data Siskaperbapo Pemprov Jatim, harga rata-rata beras di pasaran memang mengalami kenaikan.

Berdasarkan data Siskaperbapo Pemprov Jatim, harga rata-rata beras di pasaran memang mengalami kenaikan.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Kondisi panen beras yang terbatas akibatkan jumlah pasokan juga terbatas.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Jawa Timur, Hadi Sulistyo, mengungkapkan penyebab kenaikan harga beras di pasaran. Ia menyebutkan, perkembangan harga beras di tingkat produsen dari September hingga November 2022 terus menunjukkan tren peningkatan.

Rata-rata harga beras medium di Jawa Timur pada tingkat penggilingan di November 2022 sekitar Rp 9.370 per kilogram. Sedangkan beras premium berada di harga Rp 10.750 per kilogram. "Di tingkat konsumen rata-rata harga beras medium sekitar Rp 10.200 per kilogram dan beras premium sekitar Rp 11.700 per kilogram," kata Hadi kepada Republika, Kamis (1/12/2022).

Baca Juga

Ia menjelaskan, kenaikan harga beras tersebut dipicu oleh kenaikan biaya produksi seperti harga komponen pupuk, pestisida, biaya mekanisasi, kenaikan harga, serta kenaikan variabel cost lainnya. Selain itu kondisi panen saat ini terbatas, sehingga jumlah pasokan juga terbatas.

"Yang mana variabel tersebut tentunya sangat memberikan pengaruh terhadap kenaikan harga beras di pasaran," ujarnya.

Berdasarkan data Siskaperbapo Pemprov Jatim, harga rata-rata beras di pasaran memang mengalami kenaikan. Harga beras kualitas biasa yang biasanya di harga Rp 8-9 ribu per kilogram saat ini berada di harga Rp 10.100 per kilogram. Sedangkan harga beras kualitas premium yang biasanya di harga Rp 9-10 ribu per kilogram, saat ini berada di harga Rp 11.800 per kilogram.

Di sejumlah pasar di Surabaya, harga beras juga terpantau naik. Di Pasar Tambahrejo misalnya, harga beras kualitas biasa berada di harga Rp 11 ribu per kilogram. Sedangkan beras kualitas premium di harga Rp 12.500 per kilogram. Kemudian di Pasar Wonokromo, harga beras kualitas biasa berada di harga Rp 11 ribu per kilogram. Sedangkan beras kualitas premium mencapai Rp 14 ribu per kilogram.

Selanjutnya di Pasar Genteng, harga beras kualitas biasa berada di harga Rp 10.500 per kilogram. Sedangkan beras kualitas premium di harga Rp 12.500 per kilogram. Kemudian di Pasar Pucang Anom dan Pasar Keputran, harga beras kualitas biasa berada di harga Rp 10.500 per kilogram. Sedangkan beras kualitas premium di harga Rp 12.500 per kilogram.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA