Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

AS Sampaikan Penentangan Atas Operasi Militer Turki di Suriah 

Kamis 01 Dec 2022 17:13 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

Seorang pejuang membakar bendera ISIS di garis depan di sisi barat Raqqa, timur laut Suriah, 17 Juli 2017. Menteri Pertahanan (Menhan) Amerika Serikat (AS) Lloyd Austin melakukan pembicaraan via telepon dengan Menhan Turki Hulusi Akar, Rabu (30/11/2022).

Seorang pejuang membakar bendera ISIS di garis depan di sisi barat Raqqa, timur laut Suriah, 17 Juli 2017. Menteri Pertahanan (Menhan) Amerika Serikat (AS) Lloyd Austin melakukan pembicaraan via telepon dengan Menhan Turki Hulusi Akar, Rabu (30/11/2022).

Foto: AP Photo/Hussein Malla
AS mengatakan operasi militer Turki di Suriah membahayakan kemajuan memerangi ISIS.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Menteri Pertahanan (Menhan) Amerika Serikat (AS) Lloyd Austin melakukan pembicaraan via telepon dengan Menhan Turki Hulusi Akar, Rabu (30/11/2022). Pada kesempatan itu, Austin menyampaikan penentangan atas operasi militer yang digelar Turki di Suriah dalam rangka menumpas milisi Kurdi.

“Menteri Austin menyerukan de-eskalasi dan berbagai penentangan kuat Departemen (Pertahanan AS) terhadap operasi militer Turki yang baru di Suriah,” kata Pentagon dalam sebuah pernyataan, dilaporkan laman Al Arabiya.

Baca Juga

Sebelumnya Pentagon telah menyampaikan bahwa operasi militer Turki di Suriah membahayakan kemajuan yang sudah dicapai dalam memerangi kelompok ISIS. Washington telah menjalin kerja sama dengan Pasukan Demokratik Suriah atau Syria Democratic Forces (SDF) dalam misi penumpasan ISIS di negara tersebut.

SDF dipimpin oleh Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG). YPG merupakan kelompok yang dibidik Turki dalam operasi militernya di Suriah. Ankara memandang mereka sebagai perpanjangan dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK). Turki telah menuduh PKK terlibat dan mendalangi serangan bom yang mengguncang jalan Istiklal di Istanbul pada 13 November lalu.

Itu menjadi alasan Turki meluncurkan Operation Claw-Sword ke Suriah bulan lalu. Operasi tersebut menjadi respons Turki atas serangan bom di Istanbul yang menewaskan enam orang dan melukai lebih dari 80 lainnya. 

PKK adalah kelompok bersenjata Kurdi yang telah melancarkan pemberontakan di Turki tenggara selama lebih dari tiga dekade. Turki melabeli YPG dan PKK sebagai kelompok teroris.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA