Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Kasus HIV/AIDS di Sleman Terbanyak di Depok dan Mlati

Kamis 01 Dec 2022 12:00 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ratna Puspita

Ilustrasi tes cepat HIV AIDS. Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sleman Cahya Purnama mengatakan, kasus HIV di Sleman cenderung meningkat dengan kasus terbanyak di Depok dan Mlati.

Ilustrasi tes cepat HIV AIDS. Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sleman Cahya Purnama mengatakan, kasus HIV di Sleman cenderung meningkat dengan kasus terbanyak di Depok dan Mlati.

Foto: ANTARA /Novrian Arbi
Peningkatan kasus HIV/AIDS karena upaya Dinkes Sleman melakukan penelusuran.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sleman Cahya Purnama mengatakan, kasus HIV di Sleman cenderung meningkat. Kasus HIV paling banyak terdapat di Depok dan Mlati.

"Sekitaran Depok itu paling tinggi. Mlati, Depok yang banyak kerumunan banyak tempat hiburan," kata Cahya kepada wartawan, Rabu (30/11/2022).

Baca Juga

Cahya mengatakan, meningkatnya kasus HIV di Sleman terjadi karena petugas kesehatan yang ada di wilayah Sleman melakukan penelusuran atau terus mencari pengidap HIV. Kendati demikian, Cahya menilai temuan tersebut merupakan hal yang positif.

"Memang karena kita cari terus memang HIV-nya meningkat. Tapi itu bagus, kalau AIDS-nya yang tinggi berarti kita telat. kalau HIV-nya yang tinggi berarti kan kita temukan dengan cepat," ujarnya. 

Ia menjelaskan penularan HIV/AIDS terjadi karena perilaku seksual yang tidak sehat. Selain itu, penularan juga terjadi melalui penggunaan jarum suntik yang bergantian. 

Cahya mengatakan, Dinkes Sleman mewaspadai perilaku homoseksual agar tidak terjadi penularan HIV/AIDS. "Beberapa perilaku di Sleman kalau kita lihat di Sleman itu misalnya laki-laki suka lelaki itu juga mulai naik, lelaki seks lelaki itu juga mulai naik, ini diwaspadai,” kata dia.

Cahya menjelaskan langkah penanganan medis yang dilakukan perlu ada keterbukaan dari seseorang melalui konsultasi. Ia mengatakan setiap puskesmas memiliki layanan untuk HIV. 

"Setiap puskesmas sudah punya layanan untuk HIV ini kemudian nanti dilakukan test, kemudian terakhir nanti  kalau memang positif akan dilakukan pendampingan," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA