Tuesday, 16 Rajab 1444 / 07 February 2023

Jember Mini Zoo akan Dikembangkan Jadi Konservasi Edukasi Wisata

Rabu 30 Nov 2022 21:54 WIB

Red: Nora Azizah

Jember Mini Zoo akan memiliki banyak satwa langka yang dilindungi.

Jember Mini Zoo akan memiliki banyak satwa langka yang dilindungi.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Jember Mini Zoo akan memiliki banyak satwa langka yang dilindungi.

REPUBLIKA.CO.ID, JEMBER -- Jember Mini Zoo, kebun binatang mini yang berada di Kabupaten Jember, Jawa Timur, akan dikembangkan menjadi lembaga konservasi edukasi wisata (eduwisata), sehingga dapat memiliki koleksi lebih banyak hewan dan satwa langka yang dilindungi. "Kami sekarang dalam proses menuju ke lembaga konservasi, sehingga nantinya Jember Mini Zoo bisa lebih berkembang dan satwanya lebih banyak dan menjadi tempat eduwisata yang lebih lengkap," kata Owner Jember Mini Zoo Adnan Muhammad usai memberikan sambutan dalam momentum peringatan Hari Guru Nasional di Jember Mini Zoo, Rabu (30/11/2022).

Saat ini, lanjut dia, koleksi hewan yang dipelihara di Jember Mini Zoo sebanyak 300 ekor dengan 40 macam spesies di antaranya berbagai jenis unggas dan reptil seperti burung unta, burung merak, biawak, dan ular. "Nantinya kalau sudah menjadi lembaga konservasi, maka hewan langka yang dilindungi seperti harimau, gajah dan beberapa hewan endemik Indonesia bisa dimiliki oleh Jember Mini Zoo," tuturnya.

Baca Juga

Selain itu, lanjut dia, pihaknya juga memperbaiki sejumlah sarana untuk memberikan kenyamanan bagi satwa agar hewan-hewan tersebut tidak stres dan senang dengan kandang yang sudah disediakan.

"Kami juga memiliki tim dokter dan ahli gizi yang selalu memantau perkembangan kesehatan hewan yang dipelihara, sehingga hewan tersebut tetap sehat," katanya.

Ia menjelaskan, pihaknya juga sudah diundang Perkumpulan Kebun Binatang Seluruh Indonesia (PKBSI) dan sebagian pengelola kebun binatang di beberapa daerah siap bertukar hewan untuk mengisi koleksi Jember Mini Zoo. Sementara General Manajer Jember Mini Zoo Arief Febrianto mengatakan proses mengajukan mini zoo menjadi lembaga konservasi tidaklah mudah karena pihaknya menjalani proses itu sudah hampir satu tahun.

"Harapan kami Jember Mini Zoo bisa menjadi lembaga konservasi lebih cepat, sehingga satwa endemik yang dilindungi bisa dipelihara untuk menjadikan edukasi wisata lebih menarik dan berkembang," katanya.

Ia mengatakan, keikutsertaan Jember Mini Zoo dalam agenda PKBSI semakin menambah semangat untuk mengembangkan edukasi wisata dan melakukan pertukaran hewan dengan kebun binatang lainnya, bahkan areal kebun binatang mini itu akan ditambah lagi lebih luas.

"Target kami beberapa satwa yang dilindungi bisa menambah koleksi di Jember Mini Zoo seperti harimau, gajah, beruang, elang Jawa, dan satwa endemik lainnya. Kalau menjadi lembaga konservasi diharapkan jumlah hewannya bisa mencapai 500-1.000 ekor dengan berbagai spesies," ujarnya.

Sementara itu, dalam peringatan Hari Guru Nasional, pihak Jember Mini Zoo membagikan 1.000 tiket masuk Jember Mini Zoo secara gratis kepada guru pendidikan anak usia dini (PAUD) dan taman kanak-kanak (TK) yang diserahkan langsung secara simbolis oleh Adnan Muhammad dan Arif Febrianto kepada IGTKI dan HIMPAPAUDI.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA