Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

BI Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi 2023 Hingga 5,3 Persen

Rabu 30 Nov 2022 20:20 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolandha

Orang Indonesia berjalan melintasi jalan utama di Jakarta, Indonesia, 28 November 2022. Perry Warjiyo, Gubernur Bank Sentral Indonesia (BI), mengatakan dalam sidang parlemen pada 21 November 2022 bahwa pertumbuhan ekonomi tahunan Indonesia dapat melambat menjadi 4,37 persen pada tahun 2023 karena pengetatan moneter domestik.

Orang Indonesia berjalan melintasi jalan utama di Jakarta, Indonesia, 28 November 2022. Perry Warjiyo, Gubernur Bank Sentral Indonesia (BI), mengatakan dalam sidang parlemen pada 21 November 2022 bahwa pertumbuhan ekonomi tahunan Indonesia dapat melambat menjadi 4,37 persen pada tahun 2023 karena pengetatan moneter domestik.

Foto: EPA-EFE/ADI WEDA
Meski tekanan belum mereda, Indonesia menunjukkan ketahanan dan prospek yang baik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia (BI) memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2023 tetap kuat pada kisaran 4,5-5,3 persen. Gubernur BI, Perry Warjiyo menambahkan, pertumbuhan ekonomi tersebut akan terus meningkat menjadi 4,7-5,5 persen pada 2024.

"Meski di tengah gejolak ekonomi global yang belum mereda, ekonomi Indonesia terus menunjukkan ketahanan dan prospek yang baik," katanya dalam Pertemuan Tahunan Bank Indonesia (PTBI) 2022 yang digelar secara hybrid di Jakarta (30/11/2022).

Baca Juga

Pertumbuhan tersebut didukung oleh konsumsi swasta, investasi, dan tetap positifnya kinerja ekspor di tengah pertumbuhan ekonomi global yang melambat. Inflasi Indeks Harga Konsumen (IHK) juga diprakirakan menurun pada 2023 dan menurun lagi pada 2024.

Inflasi IHK 2023 ditargetkan pada kisaran 2-4 persen dan 1,5-3,5 persen pada 2024. Inflasi inti ditargetkan akan kembali lebih awal pada paruh pertama 2023, seiring dengan tetap terkendalinya inflasi harga impor dengan nilai tukar Rupiah yang stabil dan respons kebijakan moneter yang front loaded, pre-emptive, dan forward looking.

Koordinasi kebijakan yang erat dengan Pemerintah Pusat dan Daerah melalui Tim Pengendalian Inflasi Pusat dan Daerah (TPIP dan TPID) dan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) juga akan dilanjutkan dengan harapan terus berkontribusi kuat pada terkendalinya inflasi.

"Sinergi dan inovasi merupakan kunci dari prospek kinerja ekonomi Indonesia pada 2023 dan 2024 yang akan melanjutkan ketahanan dan kebangkitan ekonomi," katanya. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA