Friday, 5 Rajab 1444 / 27 January 2023

Kelanjutan Proyek LRT Manggarai Dinilai Tepat

Rabu 30 Nov 2022 19:27 WIB

Red: Indira Rezkisari

Rangkaian kereta LRT melintas di kawasan Rawamangun, Jakarta, Selasa (1/11/2022). PJ Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono mengatakan pada tahun 2023 tidak akan ada pembangunan lanjutan dari LRT Jakarta fase 2 rute Jakarta Internasional Stadium (JIS). Republika/Putra M. Akbar

Rangkaian kereta LRT melintas di kawasan Rawamangun, Jakarta, Selasa (1/11/2022). PJ Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono mengatakan pada tahun 2023 tidak akan ada pembangunan lanjutan dari LRT Jakarta fase 2 rute Jakarta Internasional Stadium (JIS). Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Kebutuhan transportasi di Manggarai membuat LRT perlu dibangun di sana.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dewan Transportasi Kota Jakarta (DTKJ) menilai tepat keputusan Pemprov DKI Jakarta untuk melanjutkan proyek kereta ringan (Light Rail Transit/LRT) trase Velodrome-Manggarai dibanding Kelapa Gading-Jakarta International Stadium (JIS). Ketua DTKJ Haris Muhammadun mengatakan Jakarta dihadapkan pada dua pilihan filosofis yakni mengangkut untuk melayani kebutuhan (transport to service demand) atau mengangkut untuk mempromosikan (transport to promote).

"Jika ditanya mana yang lebih penting, semua penting dan tergantung kapan serta di mana dilaksanakan. Tapi jika prioritas saat ini adalah bagaimana kontribusi angkutan umum di DKI Jakarta ini bisa mencapai ideal yaitu 60 persen, maka 'transport to service demand' lebih tepat," kata Haris, Rabu (30/11/2022).

Baca Juga

Lebih lanjut, dia menilai dengan LRT Jakarta yang melanjutkan trase rencana awal Velodrome-Manggarai, artinya Pemprov DKI Jakarta yang dipimpin Penjabat (Pj) Gubernur Heru Budi Hartono menggunakan pendekatan transport to service demand. Haris menilai proyek LRT Jakarta trase Velodrome-Manggarai lebih mendesak ketimbang Kelapa Gading-JIS. Karena kebutuhan transportasi dari dan ke Manggarai akan lebih besar mengingat di sana akan ada stasiun yang menjadi pusat kereta antarkota dan kereta perkotaan.

"Di Manggarai akan jadi pusat pergantian moda jarak jauh dan perkotaan. Nah keberadaan trase LRT Jakarta ini, akan mendukung permintaan tersebut menuju ke wilayah Jakarta lainnya, termasuk berpotensi untuk diteruskan ke Dukuh Atas," ucapnya.

Terkait rencana LRT trase dari Kelapa Gading ke JIS, menurut Haris, pimpinan daerah pada saat itu yakni mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menitikberatkan pada aspek pendekatan transport to promote atau mengangkut untuk mempromosikan transportasi umum dan wilayah yang dilaluinya. "LRT tersebut juga untuk mempromosikan kawasan Jakarta Utara dan sekitarnya, terutama dukungan untuk JIS itu sendiri," katanya.

Proyek LRT Velodrome-Manggarai mendapat persetujuan Penyertaan Modal Daerah (PMD) sekitar Rp 900 miliar lebih ke PT Jakarta Propertindo (Jakpro) dalam APBD 2023. PMD Jakpro sekitar Rp 900 miliar lebih itu, merupakan hasil rasionalisasi pembahasan RAPBD dari usulan awal sekitar Rp 577 miliar, yang membuat adanya peningkatan sekitar Rp 400 miliar.

Peningkatan uang PMD tersebut, diberikan dengan harapan proyek pengolahan sampah Intermediate Treatment Facility (ITF) Sunter yang tak kunjung terealisasi bisa mulai diwujudkan, serta untuk melanjutkan proyek LRT Jakarta dengan trase yang lebih panjang. "Tadinya, LRT Jakarta ini akan dikembangkan ke Jakarta International Stadium (JIS). Terus sekarang trasenya berubah dari Velodrome ke Manggarai, sesuai trase lama. Jadi, melanjutkan dari Rawamangun ke Manggarai sehingga trasenya lebih panjang," kata anggota Komisi A DPRD DKI Jakarta Gembong Warsono, Selasa (29/11/2022).

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA