Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Penduduk Etnis Campuran Meningkat di Inggris-Wales

Rabu 30 Nov 2022 19:35 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Pembeli berjalan di Oxford Street di London, Inggris, 24 Desember 2021. Populasi Inggris dan Wales yang mengidentifikasi diri sebagai kulit putih telah menurun.

Pembeli berjalan di Oxford Street di London, Inggris, 24 Desember 2021. Populasi Inggris dan Wales yang mengidentifikasi diri sebagai kulit putih telah menurun.

Foto: EPA-EFE/ANDY RAIN
Proporsi penduduk yang menggambarkan etnis sebagai Asia naik menjadi 9,3 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Populasi Inggris dan Wales yang mengidentifikasi diri sebagai kulit putih telah menurun. Kelompok ini berjumlah 81,7 persen dari total pada sensus 2021, turun dari 86 persen pada 2011.

Proporsi penduduk yang menggambarkan etnis sebagai "Asia, Asia Inggris, atau Welsh Asia" naik menjadi 9,3 persen dari 7,5 persen. Sedangkan populasi yang diidentifikasi sebagai "Kulit Hitam, Inggris Hitam, Welsh Hitam, Karibia, atau Afrika" naik menjadi empat persen dari 3,3 persen.

Baca Juga

Kantor Statistik Nasional Inggris mengatakan, pergeseran tersebut mencerminkan pola penuaan, kesuburan, kematian, dan migrasi yang berbeda. Kemungkinan terjadi perubahan dalam cara orang mengklasifikasikan diri.

Data sensus yang dirilis awal bulan ini menunjukkan, populasi kelahiran asing di Inggris dan Wales telah meningkat 2,5 juta dalam 10 tahun terakhir. Hasil itu mencerminkan imigrasi yang signifikan dari Eropa Timur, Asia Selatan, dan Afrika. Data untuk Inggris secara keseluruhan tidak tersedia karena pemerintah Skotlandia menunda sensus selama satu tahun karena pandemi Covid-19.

Kelompok yang mengkategorikan sebagai berkulit putih "Inggris, Welsh, Skotlandia, Irlandia Utara, atau Inggris" turun menjadi 74,4 persen dari 80,5 persen. Sementara "Putih: Lainnya" naik menjadi 6,2 persen dari 4,4 persen.

Jumlah absolut orang kulit putih di Inggris dan Wales meningkat menjadi 48,7 juta dari 48,2 juta. Meskipun jumlah yang mengatakan bahwa mereka berkulit putih dan beretnis Inggris atau Inggris lainnya turun menjadi 44,4 juta dari 45,1 juta.

Bagi orang-orang etnis Asia, jumlah yang menyatakan keturunan India, Pakistan, atau Bangladesh semuanya naik, sedangkan proporsi dengan latar belakang China stabil. Lebih sedikit orang kulit hitam menggambarkan diri sebagai keturunan Karibia, sedangkan latar belakang Afrika utama yang diberikan adalah Nigeria, Somalia, dan Ghana.    

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA