Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Sukses Temukan Khasiat Tocilizumab Buat Covid-19, Ilmuwan Uji Coba Obat untuk Lawan Flu

Rabu 30 Nov 2022 16:31 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Obat (ilustrasi). Ilmuwan yang menemukan khasiat obat radang sendi tocilizumab dalam membantu memangkas risiko kematian akibat Covid-19 kini menguji coba obat untuk mengatasi flu.

Obat (ilustrasi). Ilmuwan yang menemukan khasiat obat radang sendi tocilizumab dalam membantu memangkas risiko kematian akibat Covid-19 kini menguji coba obat untuk mengatasi flu.

Foto: www.maxpixel.com
Flu merupakan penyakit yang sangat menular dan mematikan dalam beberapa kasus.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ilmuwan yang menemukan pengobatan Covid-19 kini memusatkan konsentrasi mereka untuk menyembuhkan flu. Uji coba di 150 rumah sakit National Health Service (NHS) di Inggris akan mengetes obat pada ribuan orang Inggris yang terinfeksi flu selama dua tahun ke depan.

Kasus-kasus flu diprediksi akan meroket musim dingin ini setelah dua tahun lockdown menghancurkan kekebalan masyarakat terhadap virus. Uji coba REMAP-CAP membuktikan pada tahun 2021, obat radang sendi tocilizumab membantu memangkas risiko kematian akibat Covid-19 lebih dari sepertiga.

Baca Juga

Dokter di seluruh dunia mulai menggunakan obat itu dalam waktu dekat. Kepala peneliti Profesor Anthony Gordon dari Imperial College London mengatakan, selama pandemi, uji coba mereka dengan cepat merespons virus baru dan membantu menyelamatkan nyawa. Mereka sekarang menyebarkannya kembali melawan ancaman yang diketahui.

"Flu sangat menular dan dapat membuat anak-anak, orang tua, dan orang yang rentan menjadi tidak sehat dalam beberapa kasus," ujar Prof Gordon, seperti dilansir laman The Sun, Rabu (30/11/2022).

Mereka berharap uji coba tersebut akan membantu menemukan perawatan flu yang sangat dibutuhkan dengan cepat. NHS Inggris pekan lalu memperingatkan sudah ada lebih dari 350 orang di rumah sakit karena flu. Para pimpinan khawatir mereka harus melawan lonjakan Covid-19 dan flu pada saat yang sama musim dingin ini.

Kepala petugas medis, Profesor Sir Stephen Powis mengatakan bahwa faktanya flu sudah ada di tengah masyarakat. Kekhawatiran pun sangat nyata.

Sekitar 33 juta orang Inggris berhak mendapatkan suntikan vaksin flu gratis dan NHS telah menggunakan antivirus untuk merawat pasien yang sakit parah. Tetapi studi baru ini bertujuan untuk meningkatkan perawatan, di mana 27.500 orang meninggal karena flu rata-rata setahun sebelum pandemi Covid-19.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA