Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Universitas Stanford Perkenalkan Kuliah Perdana tentang Islamofobia

Rabu 30 Nov 2022 16:00 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ani Nursalikah

 Ilustrasi Islamofobia. Universitas Stanford Perkenalkan Kuliah Perdana tentang Islamofobia

Ilustrasi Islamofobia. Universitas Stanford Perkenalkan Kuliah Perdana tentang Islamofobia

Foto: Foto : MgRol_93
Kuliah ini diharapkan membantu mahasiswa memahami konsep dan praktik Islamofobia.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Dalam upaya untuk mengeksplorasi Islamofobia dan manifestasinya, Universitas Stanford menawarkan kuliah pertama tentang Islamofobia. Tujuannya memicu dialog dan memperluas pemahaman mahasiswa tentang topik tersebut.

Dekan dan Direktur Markaz Resource Center Abiya Ahmed mengajarkan kuliah bertajuk CSRE 30: Menginterogasi Islamofobia. “Saya dapat memberikan statistik kepada kamu dan mengatakan tahun lalu sejumlah X tindakan Islamofobia atau kejahatan rasial atau apapun yang terjadi, tetapi bagian dari apa yang kami coba lakukan dalam kursus ini adalah mencoba memperluas cara kami memahami Islamofobia,” kata Ahmed, seperti dilaporkan The Stanford Daily, dilansir dari About Islam, Rabu (30/11/2022).

Baca Juga

Kelas tersebut bertujuan mengeksplorasi Islamofobia melalui berbagai sudut pandang. Setiap pekan akan melihat diskusi tentang topik yang berbeda dari Islamofobia sebagai fobia hingga manifestasi Islamofobia di sisi kiri dan kanan spektrum politik.

"Kami mencoba memahami apa saja cara berbeda di mana kamu dapat berpikir tentang Islamofobia dan bagaimana Islamofobia benar-benar terwujud, apakah itu eksplisit, seperti kejahatan rasial dan pelecehan verbal, atau hal-hal yang lebih sistemik seperti larangan Muslim yang coba disahkan oleh Trump," kata rekan pengajaran untuk kuliah tersebut Yusuf Zahurullah.

Zahurullah berharap kelas tersebut memicu dialog tentang sejarah insiden Islamofobia di kampus Stanford. “Ada kelompok politik tertentu di kampus, yaitu Stanford College Republicans, yang di tahun-tahun sebelumnya membawa pembicara yang sangat Islamofobia,” kata Zahurullah.

“Ini sangat mirip dengan hal-hal institusional di mana, mengapa sekolah membiarkan ini terjadi," ujarnya.

Ahmed juga berharap kelas tersebut akan membantu mahasiswa memahami konsep dan praktik Islamofobia. “Ini adalah fenomena yang kompleks dan bernuansa di Amerika Serikat (AS) baik secara konseptual maupun dalam praktiknya sebagai makhluk hidup. Mengakui itu akan membantu kita melawannya dengan lebih baik,” kata Ahmed.

Islamofobia, didefinisikan sebagai ketidaksukaan, atau prasangka terhadap, Islam atau Muslim, tetap menjadi masalah umum di AS. Menurut statistik FBI, kejahatan rasial terhadap Muslim di Amerika Serikat meroket segera setelah 11 September 2001, dan masih dalam tren yang meningkat.

Awal tahun ini, Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) melaporkan peningkatan 9 persen dalam jumlah pengaduan hak-hak sipil yang diterima dari Muslim di Amerika Serikat sejak 2020. Berjudul Masih Tersangka: Dampak Islamofobia Struktural, laporan tersebut merinci lebih dari 6.700 pengaduan hak-hak sipil yang diterima kelompok yang berbasis di Washington, DC, pada tahun lalu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA