Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Sekitar 317 Hektare Lahan Sawah di Cianjur Rusak Akibat Gempa

Rabu 30 Nov 2022 14:26 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Seorang petani membajak sawah dengan menggunakan traktor di Cidaun, Kabupaten Cianjur. Jawa Barat.

Seorang petani membajak sawah dengan menggunakan traktor di Cidaun, Kabupaten Cianjur. Jawa Barat.

Foto: Republika/ Edi Yusuf
Dinas Pertanian memastikan kerusakan lahan sawah tak pengaruhi produktivitas padi

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR - Kepala Bidang Tanaman Pangan Dinas Pertanian Kabupaten Cianjur Dandan Hendayana memastikan kerusakan 317 hektare lahan sawah di wilayah setempat akibat gempa bumi tidak berpengaruh pada hasil produksi.

"Secara umum, kalau lihat sisi produksi kami masih relatif aman untuk pertanaman. Dampak gempa masih di bawah ambang batas terancam," kata Dandan Hendayana kepada Antara di Cianjur, Rabu (30/11/2022).

Baca Juga

Berdasarkan hasil pendataan di lapangan per 29 November 2022, lahan sawah yang terdampak gempa mencapai 317 hektare dari total 66.934 hektare lahan sawah di Kabupaten Cianjur. Kerusakan lahan sawah terbagi atas tiga kategori yaitu rusak berat 79 hektare, rusak sedang 88 hektare, rusak ringan 150 hektare.

Lahan sawah tersebut berada di 13 wilayah kecamatan, di antaranya Kecamatan Cianjur (Desa Mekarsari dan Nagrak), Kecamatan Karangtengah, Kecamatan Warungkondang, Kecamatan Cilaku, Kecamatan Gekbrong. Lahan sawah yang paling banyak mengalami kerusakan berada di episentrum gempa di Kecamatan Cugenang, tersebar di Desa Gasol, Cijedil, Sukajaya, Talaga, Padaluyu, dan Cibulakan seluas 167 hektare.

Lahan sawah yang rusak juga terdeteksi di Kecamatan Cibeber, Kecamatan Sukaluyu, Kecamatan Sukaresmi, Kecamatan Pacet, Kecamatan Bojong Picung, Kecamatan Cikalong Kulon, dan Kecamatan Mande di Desa Kutawaringin, Mekarjaya, dan Bobojong. Selain kerusakan areal pertanian, kata Dandan, turut didata kerusakan saluran irigasi sepanjang total 175 meter, bangunan air parit rusak berjumlah empat unit, serta bangunan penyuluh pertanian terdampak di Kecamatan Mande, Cianjur, dan Cugenang.

"Dampak kerusakan ini kami amati berdasarkan penampakan visual sawah seperti retak dan tanaman tertimbun longsor dan pergerakan lahan ada yang bergeser cukup lebar," katanya.

Dandan memastikan gempa bumi bermagnitudo 5,6 yang diikuti gempa susulan dalam sepekan terakhir tidak memengaruhi situasi pasar beras Cianjur yang terkenal sebagai lumbung padi. "Posisi tanaman padi di Cianjur masih di 45 hari hingga 1,5 bulan masa tanam, relatif minim perlakuan. Karena sekarang sedang posisi vegetatif. Beda dengan fase generatif menjelang panen. Artinya dampak kerugian pasti besar," katanya.

Selain itu, produksi padi di Kabupaten Cianjur pada saat ini mencapai 200 persen dari jumlah kebutuhan masyarakat sekitar maupun luar Kabupaten Cianjur.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA