Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Badan Geologi Rilis Laporan Analisis Gempa Cianjur

Rabu 30 Nov 2022 13:44 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Foto udara yang diambil dengan drone memperlihatkan gambaran umum longsor akibat gempa berkekuatan 5,6 SR di Cianjur, Jawa Barat, Indonesia, 26 November 2022. Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), sedikitnya 310 orang tewas dan 24 orang tewas. hilang setelah gempa bermagnitudo 5,6 melanda barat daya Cianjur, Jawa Barat pada 21 November 2022.

Foto udara yang diambil dengan drone memperlihatkan gambaran umum longsor akibat gempa berkekuatan 5,6 SR di Cianjur, Jawa Barat, Indonesia, 26 November 2022. Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), sedikitnya 310 orang tewas dan 24 orang tewas. hilang setelah gempa bermagnitudo 5,6 melanda barat daya Cianjur, Jawa Barat pada 21 November 2022.

Foto: EPA-EFE/MAST IRHAM
Kerusakan terparah di daerah yang disusun oleh endapan breksi dan lahar Gunung Gede.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Geologi merilis laporan tahap pertama hasil pemeriksaan lapangan kejadian gempa bumi di Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat, yang dilakukan oleh Tim Tanggap Darurat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG).

Pelaksana Tugas Kepala Badan Geologi Muhammad Wafidd alam keterangan yang dikutip di Jakarta, Rabu (30/11/2022), mengatakan pihaknya telah memetakan lokasi dan tingkat kerusakan bangunan serta lokasi gerakan tanah. "Kerusakan paling parah terjadi di daerah yang disusun oleh endapan breksi dan lahar Gunung Gede," kata dia.

Baca Juga

Secara morfologi, daerah yang mengalami kerusakan pada umumnya dengan morfologi perbukitan bergelombang. Di Kecamatan Cugenang intensitas mencapai VII-VIII Modified Mercalli Intensity (MMI) ditandai dengan kerusakan bangunan yang masif, terutama di Desa Gasol, Sarampad, dan Cugenang.

Kerusakan cukup parah dengan intensitas mencapai VII MMI juga terjadi di Kecamatan Cianjur, Warungkondang, dan Gekbrong. Di Kampung Kadudampit, Desa Rancagoong, Kecamatan Cilaku, terjadi fenomena unik, banyak bangunan bertingkat dua dan tiga yang mengalami kerusakan berat, bahkan satu bangunan toko swalayan roboh total.

Guncangan gempa juga memicu terjadinya tanah bergerak. Tanah bergerak yang terbesar dipicu gempa bumi berlokasi di Desa Cijedil, menelan korban jiwa lebih dari 30 orang.

Gerakan tanah itu berada pada area yang disusun oleh produk gunung api tua yang telah mengalami pelapukan. Di Desa Sarampad, tepatnya di Kampung Cisarua, guncangan gempa bumi juga mengakibatkan terjadinya tanah bergerakdengan dimensi panjang 70 meter, lebar 70 meter, tinggi dua meter, dan luas area 3.400 meter persegi.

Peta VS30 regional untuk daerah Cianjur dan Sukabumi telah dibuat oleh Badan Geologi. Peta itu menunjukkan kekerasan batuan di permukaan, makin kecil nilai Vs, makin lunak suatu batuan, demikian pula sebaliknya.

Pada peta tersebut terlihat bahwa kerusakan bangunan dan gerakan tanah terletak pada daerah yang disusun oleh batuan kelas C (tanah keras) dan D (tanah sedang). Daerah yang terdampak paling parah umumnya terletak pada daerah kelas C.

Dengan mempertimbangkan semua sumber gempa bumi, baik patahan aktif di darat, subduksi maupun gempa latar belakang serta kondisi geologi lokal (Vs30 dan kedalaman cekungan/ketebalan sedimen di atas batuan dasar), Badan Geologi telah membuat Peta Kawasan Rawan Bencana Gempa Bumi daerah Cianjur dan Sukabumi.

Peta tersebut dibuat dengan pendekatan probabilistik untuk periode ulang 500 tahun. Pada peta nampak bahwa semua kerusakan bangunan dan gerakan tanah terletak pada kawasan rawan tinggi terhadap guncangan gempa bumi.

Analisis geologi

Wafid menjelaskan gempa bumi ini tidak menyebabkan pematahan yang menerus hingga permukaan atau surface rupture karena magnitudo tidak terlalu besar. Namun demikian, bagian patahan yang bergerak atau rupture area dapat diperkirakan dari area tempat berkumpul episenter gempa utama dan gempa susulan. Area itu memanjang dengan arah barat daya sampai timur laut mulai dari Warungkondang hingga Karang Tengah sepanjang kurang lebih 12 kilometer dan lebar delapan kilometer.

"Dengan membandingkan rupture area dengan lokasi kerusakan, nampak bahwa lokasi kerusakan paling parah berada di rupture area. Sementara daerah di luar rupture area mengalami guncangan dengan intensitas lebih kecil," katanya.

Ia mengemukakan tentang sumber gempa bumi yang merupakan suatu bidang dan episenter, adalah tempat awal gerak suatu patahan penyebab gempa.

Walaupun episenter adalah titik awal gerak suatu patahan, katanya, tetapi tidak selalu pergerakan atau deformasi terbesar terjadi di episenter sehingga tidak selalu kerusakan paling parah terjadi di episenter.

Berdasarkan data sebaran pusat gempa, mekanisme fokal, morfologi, sebaran kerusakan, dan hasil InSAR (produk EOS) diperkirakan garis sesar sumber gempa berorientasi barat barat daya (WSW) hingga timur timur laut (ENE) dengan mekanisme sesar geser mengiri dan mempunyai kemiringan bidang sesar ke arah selatan.

 

 
 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA