Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Mitigasi Terkait Perubahan Iklim, ProKlim Sekitar Pabrik Peruri Terus Diberdayakan

Selasa 29 Nov 2022 20:24 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Hujan deras yang terjadi secara tiba-tiba jadi bagian dari indikasi terjadinya perubahan iklim (ilustrasi).

Hujan deras yang terjadi secara tiba-tiba jadi bagian dari indikasi terjadinya perubahan iklim (ilustrasi).

Foto: AP Photo/Rajanish Kakade
ProKlim menerapkan konsep pemberdayaan masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, KARAWANG – Isu lingkungan menjadi pembahasan yang sangat strategis karena dapat mengakibatkan perubahan iklim yang dapat menimbulkan risiko besar terutama pada aspek kesehatan, pangan dan pembangunan ekonomi. Guna mendukung program pemerintah serta menciptakan lingkungan yang sadar terhadap perubahan iklim, Peruri menggagas Program Kampung Iklim (ProKlim) di area sekitar kawasan produksi Peruri tepatnya di Perumahan Griya Indah, Desa Parungmulya, Kabupaten Karawang.

ProKlim menerapkan konsep pemberdayaan masyarakat (Community Based Development), yang bertujuan mendorong warga untuk mengelola sumber daya manusia maupun sumber daya alam di area tersebut untuk memperkuat upaya adaptasi dan mitigasi terhadap dampak perubahan iklim. Harapannya dengan penguatan mitigasi dan adaptasi ini akan menjadi sebuah kebiasaan yang dilakukan sehari-hari oleh masyarakat, sehingga dapat dikatakan masyarakat tersebut sudah memiliki ketahanan (resiliensi) terhadap perubahan iklim.

Baca Juga

photo
Program Kampung Iklim (ProKlim) di area sekitar kawasan produksi Peruri tepatnya di Perumahan Griya Indah, Desa Parungmulya, Kabupaten Karawang. - (Dok. Web)
Salah satu yang dijalankan Peruri adalah dengan cara melakukan sosialisasi, pembersihan lahan, pembuatan keranjang sampah, penanaman pohon, pembuatan media tanam yang nantinya ke depan akan dilaksanakan secara mandiri oleh warga di perumahan tersebut untuk membangun pelestarian lingkungan yang berkelanjutan. 

“Program Kampung Iklim ini mendukung Program Pemerintah dalam implementasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau SDGs nomor 13 yakni Penanganan Perubahan Iklim. Kami sadar bahwa operasional perusahaan akan berjalan dengan baik apabila terjadi keseimbangan hubungan antara perusahaan, lingkungan dan masyarakat. Ke depannya, Peruri berencana menambah ProKlim di berbagai wilayah yang akan disesuaikan dengan kondisi wilayahnya masing-masing,” kata Ratih Sukma Pratiwi, Kepala Biro Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) Peruri, Selasa (29/11/2022).

Isu lingkungan yang termasuk di dalamnya terkait perubahan iklim memang telah menjadi sorotan dunia. Bahkan, dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang berlangsung di Bali pada 15-16 November 2022 disahkan pernyataan para pemimpin atau Leaders’ Declaration. Seperti dilansir dari Antara, salah satu yang diusung agar terus dikawal adalah soal perubahan iklim.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA